#asthierfantrip 20 Hari Traveling Jawa – Bali: Yogyakarta Part 1

*speak to myself* Kenapa butuh jeda waktu yang lama buat lanjutin blog? Ergh.
Trip di Yogyakarta & mini trip di Surakarta bakal saya bagi jadi 2 bagian, karena stay yg lama bakal bikin postingan yg panjang. so this is the Part 1 🙂

Tgl 19 Agustus 2015

Setelah dari Semarang, masih di hari yang sama, petualangan saya di Yogyakarta dimulai..

Sekitar jam 16.00 saya & Erfan masih belum turun dari Bus Sumber Alam yang kami naiki dari Semarang. Perkiraan 3 jam perjalanan bisa sampai tengah kota & ketemu Penyewa Motor, ini malah jadi 4 jam karena beberapa jalur di sekitar kampus UGM ditutup. Supir bus jadi harus ambil jalan memutar dan menjauh dari Bundaran UGM (RS Panti Asih). jam 17.15 saya & Erfan turun di bundaran dekat UGM, lalu berjalan kaki ke Pom Bensin depan Wisma MMUGM. Disana kami menunggu orang dari WS Rental Motor Jogja (Contact 087739555776, ini LINK-nya) untuk mengantar motor sambil ambil uang di ATM & sholat Ashar. Sekitar maghrib orang dari Rental Motor sampai, transaksi untuk penyewaan motor 5 hari ke depan lalu kami cabut dari pom bensin untuk makan malam. Niat hati mau makan Magelangan di Warung Bakmi Sederhana, deretan jalan Kampus UGM, tapi ternyata hari itu warung gak buka. jadinya setelah muter-muter sampe cranky, Erfan berentiin motor (dengan emosi) ke salah satu warung makanan Jepang. Saya pesan nasi beef bulgogi, Erfan pesan nasi beef teriyaki. rasa makanannya standar lah, harganya juga terjangkau ala mahasiswa. lagi laper, gak dapet makanan yg dipengen, di meja sebelah rame banget pula sama dedek-dedek pada ketawa-ketiwi.

Selesai makan saya & Erfan menuju rumah Tante di daerah Kaliurang. Kira-kira 2 bulan sebelum berangkat saya emang udah nelfon Tante yg saya panggil Bule’ kalau mau numpang tidur selama beberapa malam. jadi begitu saya & Erfan sampai, langsung bersih-bersih & istiharat sebelum besok mulai jalan-jalan eksplor Yogyakarta.

20 Agustus 2015

Pagi hari banget saya & Erfan udah bangun buat siap-siap buat jalan-jalan. Setelah (dikasih) sarapan (sama Bule’), kami berangkat ke tujuan pertama. tapi sebelum itu, saya mampir di salah satu RM Padang di Jalan Kaliurang buat bungkus makan siang. murah meriah kenyang.

Candi Borobudur

Candi Borobudur
Candi Borobudur

Rasanya gak inget lagi udah berapa tahun sejak terakhir saya ke Candi Borobudur. Waktu itu masih kecil banget, bareng Alm. Bapak naik sampai ke atas. Rasanya candi ini besar banget, cuma itu yg saya inget. Erfan juga ingetnya dia naik sampai ke puncak Candi.

Kami parkir motor di luar kompleks Candi, karena emang gak ada tempat parkir. Di salah satu lahan di seberang pintu gerbang D, waktu itu. Lalu kami masuk untuk beli tiket. Lihat ada kereta untuk menuju depan Candi, saya bilang Erfan mau naik. Biar tahu nanti jalan pulangnya seberapa jauh, secara dari parkiran motor sampe loket tiket udah jauh banget.

Akhirnya kami beli tiket mobil kereta itu dengan harga Rp 15.000/orang. Bareng rombongan Ibu-ibu (yg saya duga) dari Jakarta), saya duduk denger pak supir bilang kalau kita akan diturunkan di depan Candi & siapa yg gak mau turun boleh stay di mobil. Tp mobil gak akan menunggu, karena di loket sana masih banyak rombongan yg mau naik untuk dianterin.

naik mobil kereta
naik mobil kereta

Ternyata emang bener di depan Candi, tp gak bener2 banget. Masih harus jalan setapak ke tangga, naik, baru masuk ke taman Candi. Heaa. Pilihan saya untuk naik mobil kereta tepat, karena nanti pas baliknya jalan bakal lumayan banget ini.
Masuk ke taman Candi langsung pasang tripod, monopod dan ini laah foto-foto kami…

DCIM101MEDIA

DSC_2404

DSC_2392

DSC_2446

DSC_2474

DCIM101MEDIA

Suasananya waktu itu ramai tapi gak terlalu padet. Masih bisa lah nunggu orang lewat buatdapet spot foto yg sepi. Sama-sama ngerti juga kalo harus minggir dari “zona foto” jadi kayak ngantri. Ini yg jadi favorit saya. Ngambilnya giliran sama rombongan mancanegara, dan setelah saya ada keluarga juga mau foto.

DSC_2424

DSC_2438

Dan ini..

DSC_2460 DSC_2465

Diambil waktu hari menjelang tengah bolong yg mana bikin turis pada ogah lama-lama di atas tp bikin hasil foto saya & Erfan bagus soalnya sepi hahaha..

Saya sih gak pernah masalah kalau harus panas-panasan, kehujanan, jalan jauh. Asal jangan nanjak, naik tangga & semacamnya yg ngelawan gravitasi. Buadan buerat banget! 😀 Bisa aja sih. Tp kudu sabar nunggu saya atur napas kayak di Candi Gedong Songo 😀

Selesai ambil foto yg banyak, kami cabut dari Candi trus jalan jauh ke pintu gerbang. Sebelum pintu gerbang kita bakal diarahin ke tenda sementara penjual souvenir. Ada yg jual miniatur candi dari kayu, gantungan kunci, tas, topi, kaos, daster, lama-lama kayak Malioboro deh keliatannya. Dibikin jalur muter-muter biar semua pedagang terlewat sama pengunjung, yg ada gak nyampe-nyampe rasanya.

Habis dari Candi Borobudur, saya beranjak ke Candi Mendut sekalian makan siang. jalurnya (kalau gak salah inget) sama dengan kalau ke Candi Borobudur (cmiiw aja sih..). Di depan taman Candi ada pohon beringin besar dengan tukang jualan makanan & minuman di bawahnya. Saya & Erfan parkir motor di salah satu sisi pohon dan buka bungkusan nasi. Kami pesan es teh tawar sama Ibu penjual mie ayam buat makan siang. Nikmatnyaaa makan sambil memandang Candi di depan mata, ditemani hembusan angin dari berbagai arah. rasanya adem beneeerr!

Setengah jam kemudian kami berjalan ke loket Candi Mendut buat bayar kontribusi sebesar Rp 3.000/orang. harga yg murah sekali buat lihat karya ratusan tahun ini. Let’s check it out!
Naik ke atas Candi kita bakal langsung ketemu pintu yg dijaga sama satpam di atas. ada tempat buat taruh dupa dan bau di dalam Candi itu lembab, adem. Lalu kami berjalan ke luar, sisi belakang Candi buat foto-foto.

DSC_2481
Candi Mendut

DSC_2492

 

 

DSC_2496DSC_2561DSC_2542

Setelah dari Candi Mendut ini waktu masih sore, baru menuju gelap. Jadi laju motor kami pelan saja. Nah masuk jam 18.00 kami kembali ke warung-warung kaki lima yg berderet di jalan Kampus UGM buat nyamperin Magelangan. Malam itu warungnya buka & udah ada di meja sebelah, 1 cowok dan sepasang cewek-cowok yg bikin cowok sendiri itu jadi obat nyamuk. apalagi pasangan muda-mudi itu suap-suapan. heaa. mending gabung sama saya, Mas. kita gak suap-suapan kok, diem-dieman malah, hahaha..

Ini Magelangan yg saya pesen. Sebenernya warungnya spesial jual Bakmi Jogja, tapi inget udah 2 kali ke warung ini (iya, 2 kali. Tahun 2008 & tahun 2013) belom pernah coba Magelangannya. Akhirnya saya coba. Harganya Rp 12.000/porsi. Masih murah banget.

Photo 20-08-15 7.27.12 PM

Lanjut abis makan malem, kami main sebentar di Taman Pelangi. Pengen tau aja sih seperti apa dalemnya. Biaya masuk Taman Pelangi Rp 10.000/orang. Taman ini buka sampe jam 22.00, kami lihat dalamnya sebenernya menarik, lucu tapi kurang ramai aja gitu. saya suka banget kalau ada tempat yg kita bisa kasih makan ikan di kolam. begitu liat disini ada, langsung saya beli 2 bungkus buat ditebar-tebarin ke ikan-ikan. Duh iya, kenangan masa kecil sulit dilupakan. buat apa juga dilupain kalau isinya senang-senang?

DSC_2568

Photo 20-08-15 8.43.08 PM

Photo 20-08-15 8.42.55 PMDSC_2571

Dari Taman Pelangi ini kami pulang buat istirahat, karena besok pagi bakal jalan jauh ke Gunung Kidul untuk berenaaang.

21 September 2015

Hari ini kami bangun lebih pagi dan lebih semangat lagi. sudah siap sun block, baju untuk renang dan ganti, underwater case buat kamera Xiaomi Yi, tapi karena nginep di rumah Tante, jadi kamera DSLR saya tinggal aja. biar aman dan tenang kalau mau nyemplung di pantai Gunung Kidul. Seperti biasa, Bule’ maksa saya dan Erfan untuk sarapan dulu. Duh, mana bisa nolak, tapi gak enak juga. udah numpang, ngerepotin (terima kasih, Bule’..). Basa-basi sebentar di teras, lalu kami ngacir ke arah Gunung Kidul guna menghampiri pantai yg katanya masih sepi tapi asik buat snorkling. Cus!

Pantai Sadranan

pantai sadranan2

 

  

pantai sadranan

Pantai Sadranan adalah Pantai tujuan saya sama Erfan. Kalau beberapa tahun lalu sudah pernah ke Pantai Baron, Krakal dan Sepanjang, saatnya coba snorkling di Pantai Sadranan. Petunjuk menuju pantai ini cukup jelas kok. Ini mapsnya

Begitu sampai kita bisa langsung parkir kendaraan, gak jauh dari pantai. Ada banyak gazebo buat tempat duduk ramai-ramai yg di depannya berderet sewa alat snorkling. Saya pilih gazebo yg gak terlalu dari jalan masuk, harganya Rp 20.000 buat seharian. Sekitar 1 jam saya diem dulu ngeliat pantai, menikmati angin, deburan ombak (sedap..). Setelah agak adem, saya siap-siap snorkling. Saya yg sudah bawa masker (minus 2,5) & snorkle sendiri gak perlu ganti baju. karena baju ganti justru ada di tas. jadi udah siap nyemplung Pantai Sadranan. Kalau Erfan harus sewa dulu. Rp 20.000/masker + snorkle.

snorklingSadranan

snorklingSadranan

ready for snorkling!
happy snorkiling!

 

Pemandangan bawah airnya bisa dibilang lumayan. Karena airnya jernih jadi kita bisa lihatikan-ikan kecil berenang mengikuti ombak yg gak jauh dari bibir pantai. Iya, disini ombaknya lumayan kenceng, jadi kalau nyemplung cepet kegeser ke arah kiri.

Pantai ini iya bisa dibilang masih sepi. apa karena hari kerja? Tapi ada beberapa rombongan yg dateng. mulai dari keluarga, anak muda, sampe geng cantiks pake full make up yg niat banget mau foto-foto. Sayangnya semakin sore air makin surut jadi gak bisa snorkling deket pantai lagi. tapi airnya masih jernih bangeeet. karena anginnya kenceng, airnya berasa dingin. gak ada kerikil, cuma ada pasir halus sama karang. seneng deh pokoknya disini!

DCIM101MEDIA

DCIM101MEDIA

Tp ada insiden kamera rusak gara-gara underwater case yg dipasang longgar (Erfan sibuk ngutak-ngantuk mengakibat tutupnya jd kurang kenceng), jd begitu dia nyemplung terakhir pas itu lag air masuk dan ngebasahi action cam saya. Huhuu, sedih rasanya padahal baru sampai Yogya tapi kamera sudah rusak duluan. Pertolongan pertama udah dilakukan sampe akhirnya xiaomi saya gak bisa nyala lagi ;(

Sebelum semakin sore saya & Erfan menyudahi hiburan pantai ini dengan mandi & bersih2 di salah satu kamar mandi umum yg tersedia. Ini saatnya menuju tempat makan terkenal di Yogya untuk kita makan malam, yaitu…

Sate Klathak!

Udah dari lama denger namanya, Klathak. tau kalau satu ini dari daging kambing, tau juga kalau ditusuk pakai besi karena awalnya Sate Klathak dijual pakai jeruji roda sepeda, tapi baru kali ini saya berkesempatan nyobain. pas banget sebelum berangkat trip ini, baca di socmed ada temen baru dari sini, jadi bisa tanya2 soal harga dan rasanya. worth to try lah pokoknya katanya! jadi dari daerah Gunung Kidul saya & Erfan bela2in menerjang petang menuju lokasi Sate Klathak yg tersohor. ini dia lokasinya!

*UPDATE OKTOBER 2015, Tempat ini sudah ditutup secara permanen*

Begitu sampe, woow rame sekali! parkiran penuh sampe ke lahan seberang rumah makan, yg antri pun juga banyak. jadi begitu Erfan parkir, saya langsung taruh helm. sambil copot masker & sarung tangan, saya langsung jalan menyimak keadaan di dalam. rupayanya kita harus ke bagian pembakaran, tulis pesanan kita, baru duduk. Saya buru-buru pesan 2 porsi Sate, 2 porsi nasi, 2 es teh manis sama gulai babat. maklum, kan jauh dari Gunung Kidul. abis berenang pula  😀
setelah tulis pesanan, saya langsung duduk di bagian lesehan, meja nomor 1, waktu itu. biar gampang Erfan liat saya walaupun agak ke dalam. gak lama pesanan datang. ini diaaa…

Sate Klathak + Nasi
Sate Klathak + Nasi

Photo 21-08-15 5.59.05 PM

 

Pantes aja ya orang ngebela-belain keluar jauh dari Yogya buat sate ini. uenak banget! kambingnya gak amis, empuk, dan gurih. empuk ini didapat dari tusuk sate yg dari besi, jadi panas merata sampe ke dalam daging. saya itu pecinta sambel, tapi dari awal sampe selesai makan gak pake tambahan sambel lagi sangking enak (dan lapernya). Satenya gak pakai banyak bumbu apalagi saos aja udah enak banget. memang masih kalah empuk dari punya Wendi’s Tegal, tapi ini worth it banget disamperin! yg bisa saya rasain sih bumbu dagingnya ada garam, lada sama ketumbar. jadinya minimalis bumbu  tp rasanya maksimal (tsah..) jangan sedih kalau 1 porsi sate cuma dapet 2 tusuk, itu dapat banyak potongan daging kok.Cukup sih, sebenernya, tapi enak banget jadi bawaannya pengen nambah terus (gimana dong?) hahaha. Harganya juga cuma Rp 20.000/porsi. Gulai babatnya Rp 15.000/porsi. rasanya juga mirip kuah di bawah Satenya, tapi lebih encer jadi kurang magteg alias nendang. Overall Oke, tetep bahagia, perjalanan jauh terbayarkan, makan gak sampe 10 menit udah abis 😀 😀

Selesai dari makan ini kami langsung ke rumah buat istirahat soalnya besok jalan lebih jauh lagi, yaitu ke Solo! wohooo! Tp sebelumnya pas jalan pulang kami mampir dulu untuk taruh pakaian kotor di salah satu laundry kiloan di Jl. Kaliurang, Kilo namanya hahaha.. harganya Rp 5.000/kg, selesai dalam 2 hari. kalau mau 1 hari harganya Rp 6.000/kg, kalau mau 5 jam Rp 10.000/kg. karena masih akan 3 malam lagi di Yogya, jadi saya ambil 2 hari mendatang. Jd sebelum berangkat td saya juga udah nyiapin pakai kotor yg dari Tegal & Semarang serta pakaian basah bekas berenang buat dilaundry.

Ya, walaupun numpang di rumah Bule’ (Tante), kami tetep laundry pakaian. ya kali udah numpang tidur, dikasih makan, masih numpang minta cuciin juga? sedangkan kalau nyuci sendiri gak sempet, pagi-pagi udah jalan lagi. malah Bule’ saya sempet nyuruh balikin motor sewaan biar saya pake motor salah satu anaknya aja buat jalan-jalan. Hwaaa, makasih, tapi enggak deh (super duper gak enak rasanya..).

Nah lanjutan trip Yogyakarta samaSolo bersambung di Part 2 yah! Tonton videonya dulu yaa 🙂

 

NB:

Kamera yang dipakai dalam postingan ini adalah Nikon 3200 , iPhone 5s dan Xiaomi Yi. Kalau tampilan foto di postingan ini buram/berbayang, coba klik/lihat foto sebenarnya.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s