#asthierfantrip 20 Hari Traveling Jawa – Bali: Yogyakarta Part 2 (and Solo!)

Tgl 22 Agustus 2015

Lanjut lagi ya, perjalanan ke Solo bisa dibilang lancar jaya. badan dan pikiran udah di-setting siap jalan jauh, jadi gak boleh ngeluh. tadi malem tidur udah nyenyak (gimana gak, capek abis berenang 😀 duh, ngorok gak ya?), sarapan udah banyak, minum udah bawa. karena dari Yogya, menuju Solo kami melewati kampung Alm. Bapak saya, Klaten. tadinya mau mampir, tp kemudian diputuskan mampir ke rumah Eyang setelah balik dr Solo aja.

Tujuan pertama saya & Erfan di Solo adalah…

Keraton Surakarta

DSC_2580

Jadi ceritanya waktu nemenin temen orang Perancis di Yogya tahun lalu, saya ngajak dia ke Keraton Yogyakarta. dalamnya menurut saya bagus dan indah, jadi harapannya di Keraton Surakarta ini sama. sampai di halaman Keraton, saya & Erfan parkir motor terlebih dahulu. rupanya para pedagang dari Pasar Klewer yg habis kena musibah kebakran diberi lahan sementara di Keraton. kami berjalan melewati kawasan pedagang, lalu masuk ke dalam kawasan Keraton melalui sebuah pagar yg dibuka kecil. ada Ibu-Ibu yg bertugas jaga tiket, harganya Rp 10.000/orang saat itu. lalu diberi arahan untuk menuju gedung di belakang yg sekarang sudah jadi museum. ternyata kami keluar dari kawasan tadi lalu menyebrang jalan baru masuk halaman Museum yg dimaksud tadi. Hoalah, tau gitu parkir motornya sekalian ke belakang aja (belum tau sih..). masuk ke Museum kita akan diminta unjuk tiket yg sudah kita beli di depan, atau beli baru buat yg baru datang. oh ya, lebih baik kalau datang kesini pakai sepatu sekalian (tertutup), karena kalau cuma pakai sendal kita akan diminta copot alias nyeker di dalam museum, sedangkan di kawasan museum itu luas dan gak hanya lantai tapi juga harus turun ke tanah berpasir. oh ya, ini foto Erfan di halaman parkir Museum Keraton Surakarta.

DSC_2577

DSC_2581
bagian dalam istana Keraton Surakarta

Kalau sudah masuk ke Museum, pertama kita akan diarahkan ke barisan lukisan pemimpin Keraton, dari awal sampai yg masih berkuasa sampai sekarang. kemudian kita bisa berjalan ke arah pohon besar, di belakangnya ada makam (siapanya maaf saya lupa..). lalu kalau sudah berjalan di halaman, kita akan dikasih tau untuk masuk ke dalam museum. kita akan langsung melihat lukisan para Sultan kembali dan kursi-kursi dari jaman dahulu yg pernah dipakai.

DSC_2586

DSC_2585

DSC_2596

Jujur saya agak kuciwa bahwa dalam museum gak ada tampilan indah seperti di Keraton Yogykarta. disini benar-benar seperti museum saja. langit-langitnya gak secantik di Yogyakarta. well, tapi saya seneng sih, tetep ada pengetahuan dan memang pada dasarnya saya suka wisata ke museum sampai…

Saya kejebak oleh salah satu abdi dalem! Jd ceritanya setelah kita masuk ke ruangan Museum yg isinya benda-benda peninggalan terdahulu, kita akan masuk ke ruangan yg isinya kereta-kereta yg dulu pernah dipakai oleh Keraton. Saya dari awal tur Museum sudah liat sih ada Bapak berpakaian seperti Abdi Dalem yg duduk di depan ruangan, tp ternyata beliau ada modus minta yang. Tapi caranya adalah, dia “menggiring” kita, dengan cara bicara seolah gagu, bahasa tubuhnya deperti, “ayo, Ayo silahkan kesini. Saya fotoin.”

beliau menggiring kita mendekati kereta (padahal diberi pagar tali? Si Bapak bukain), kasih aksesoris seperti topi & kain lalu fotoin kita dengan kamera yg kita punya. Awalnya kami bingung, karena kok turis sebelum kami tadi nolak, tapi ini memang aneh sih. Begitu Bapak tua berkumis tebal ini ngambil foto kedua, saya & Erfan langsung bisik-bisik, “pasti minta uang. Siapin aja Rp 10.000.” Kemudian masih dengan “gagu”nya si Bapak menyuruh kita duduk di kursi, dan ‘jepret!’ Oh, Beliau lihai mengambil foto.

DSC_2601

DSC_2599

Selesai kami difoto, si Bapak dengan gesit mencopot aksesoris yg kami pakai, lalu menadahkan tangan. Yak, benar, dia minta uang. Erfan kasih Rp 10.000 (uang kertas), tapi tiba-tiba si Bapak ngomong dong.

“Tiga puluh ribu.”

Hahahaha.. Kami kejebak.

Kaget tp konyol sih ini. Akhirnya saya kasih Rp 10.000 lagi saja, tp dengan uang logam. Selamat menghitung di balik kereta, Pak 🙂

Dengan saling tatap seakan bicara, “gile, padahal bajunya Abdi Dalem, dari tadi sok gagu, gak taunya…” saya & Erfan kembali menelurusi ruangan museum. Ada banyak kereta yg dulu pernah dipakai, tapi ada beberapa yg keren. Sayangnya bentuknya udah gak utuh, ada yg udah reyot gitu.

Tapi jangan jadi ragu ya buat berkunjung ke Keraton Surakarta. banyak sejarah yg bisa kita pelajari.siapa tau bisa ketemu Abdi Dalem yg ngasih foto di depan kereta kuda hehe.. Ini mapsnya ya.

Dari Keraton Surakarta saya & Erfan beranjak cari Es Gempol Pleret yg jadi jajanan khas Solo. Gempol sendiri adalah cemilan yg terbuat dari tepung beras yg dibentuk bulat putih cenderung tawar, kalau Pleret itu tepung beras dicampur gula jawa jadi manis dan bentuknya bisa macam-macam, tergantung penjual. saya ketemu Es Gempol Pleret Pak Suhar di google yg beralamatkan di Jl. Dr. Wahidin, Solo. tepatnya di samping Masjid Tegalsari. pas sampai disana, tadinya saya pikir bakal menemukan Pak Suhar di gerobak atau pikulan, gak taunya di warung makan yg jadi satu sama warung mie toprak. makanya sempet 2 kali muter balik ngider Jalan Dr. Wahidin, karena mata saya gak jeli, harusnya baca Warung Mie Topraknya dulu.

Parkir motor, kemudian saya masuk ke warung makan, nyamperin bapak-bapak yg lagi nyiapin Mie Toprak buat pengunjung lain. Saya pesan Es Dawet Gempol Pleret, jadi pakai dawet alias cendol juga. ini tampilannya..

 

Photo 22-08-15 1.33.02 PM
Es Dawet Gempol Pleret

Rasanya enaak, seperti menyantap Es Dawet tapi ada sensasi tersendiri dari tepung beras, seret-seret kenyal 🙂 karena pakai gula Jawa jadi santannya manis ya, dingin dari es batu. Seger sekaliii, santap ini di siang hari 😀 harganya juga cuma Rp 5.000/porsi, kami pesan 3 porsi hihi..

Selesai dari sini kami makan siang di Sate Buntel Tampak Segaran yg lokasinya bisa dicek disini:

Warung makan Sate Kambing ini sepiii sekali. cuma ada saya & Erfan yg makan, dan orang rumah makannya juga duduk-duduk aja gitu. “apa mulai ditinggalkan apa saya salah lokasi?,” pikir saya awalnya. Gak lama pas baru dateng, saya clingak-clinguk ke rumah makan sebelah, eh banyak yg jual makanan non halal 😀

Sate Buntel atau Buntal ini terbuat dari cacahan daging kambing, termasuk jeroannya kalau menurut saya, yg dibungkus dengan lemak atau usus kambing. Jadi seperti sausage, atau sosis daging ala luar negeri sana. panjang gemuk, tapi kemudian daging di potong 2, lalu dibelah jadi seperti tampak gambar di bawah.

Sate Buntel Tampak Segaran
Sate Buntel Tampak Segaran

Rasanya… prengus! hahaha.. manis, gurih, berlemak, berurat, empuk tapi prengus. Saya sih gak keberatan (iya, badannya aja yg keberatan..), kebetulan malah seneng kalau makan kambing, domba atau bebek ada bau-bau prengusnya sedikit. jadi saya suka ini Sate Kambing Buntal, apalagi gak ada gajihnya jadi enaaak. Tapi harganya itu lho, paling gak enak. 1 porsi Sate Buntal Rp 50.000 😦

Jadi dimakan berdua, lalu saya juga pesen GulaiKambingnya. ini sih bener-bener makanannya Erfan 😀 Gulainya menurut saya enak, standarnya gulai aja. gak “WAH” gitu. harganya Rp 35.000/porsi. nasinya 2, es teh tawar 1, soalnya shock sama harga Satenya mhahaha!

Kenyang dari sini (beneran kenyang, porsi gulainya itu lho..) saya & Erfan langsung jalan menuju Klaten untuk mampir ke rumah Eyang, menunggu siang selesai sekalian ngobrol sama Adik Sepupu & keponakan. Duh lupa ya, kenapa gak foto-foto ya. lama ngobrol, saya & Erfan disuguhi makan Indomie *heaaa..*. Rasa Sate Kambing di perut ditimpa Indomie rebus pake telor, Masha Allah, tiada lagi nikmat-Mu yg kudustakan 😀 😀

Jam menunjukan jam 16.30, waktunya saya & Erfan balik ke Yogyakarta untuk pulang. Tp sebelumnya mampir makan dulu dong hahaha.. sampai Kaliurang sekitar jam 7 malam, saya mampir ke tempat nongkrong anak muda Yogya yg lagi rame banget kemarin, Kalimilk alias Kaliurang Milk 😀

Memang pertama kalinya outlet ini ada di Kaliurang, owner yg melihat susahnya para peternak sapi dekat kaki gunung Merapi akibat erupsi yg kesulitan menjual hasil susu menjadikan hal tadi menjadi peluang jualan. Kalimilk ini akhirnya dibuka pertama di akhir tahun 2010 dan sudah punya cabang hingga ke Solo lho. info lengkapnya bisa lihat di websitenya DISINI atau follow IG mereka di @kalimilk.

Pas sampe, duh parkirannya, penuh sekali.. Alhamdulillah pas masuk gak pakai waiting list, langsung dapet duduk di dalem. kesan pertama pas duduk, tempat ini besar, tinggi, berisik 😀 kalau bangunannya gak tinggi pasti akan gerah banget nih. beberapa tembok tampak kotor. tp service-nya cepet & ramah.

Saya & Erfan pesan Kalimilk Strawberry (Rp 9.000) & Hazelnut (Rp 12.000) untuk yg dingin, sama Kalimilk Caramel (Rp 10.000). semuanya ukuran Medium. ditemenin sama Kaya Kali Bread (Rp 10.000), roti gandum panggang isian selai srikaya di-drizzle selai blueberry, yg sayangnya seperti udah kelamaan (mulai bau). yg hazelnut dingin gak terlalu berasa sih, tapi ketiga susu ini gak bikin eneg. overall OK lah, buat iseng Nenen sambil nongkrong, walaupun saya akan pilih tempat yg lebih sepi (suaranya) kalau mau ngobrol.

DSC_2618

Selesai dari sini waktunya pulang, kembali ke rumah Bule’. perut kenyang (banget, Alhamdulillah), tidur tenang, hati senang 🙂 besok bakal jalan-jalan santai ke Kota Gede.

Tgl 23 Agustus 2015

Pagi hari saya & Erfan udah cakep banget, hehe berangkat menuju desa wisata Kota Gede buat foto-foto. baru pertama kali nih ceritanya saya ke Kota Gede, kalau lihat foto-foto orang di Instagram pada keren-keren, spotnya banyak yg bagus berarti. jadi lah jam 09.00 kami pamit buat jalan lagi (kalo dipikir-pikir beneran kayak numpang tidur aja ya, ngobrolnya sedikit cuma pas pagi sarapan sama baru pulang 😛 ). Sampai di desa wisata Kota Gede sempet bingung, masuknya dimana? lewat mana?

Setelah mengikuti petunjuk dan lihat rame-ramean orang di jalan, akhirnya ketemu parkiran mobil di bawah pohon gede banget. dari situ langsung kelihatan pintu besar gapura, mirip yg biasa kita lihat di Bali. jadi Kejaraan Mataram Islam terdahulu masih terpengaruh sama budaya Hindu, keliatan dari bentuk peninggalan sejarah yg ada di taman ini. sebenernya di komplek Kota Gede juga ada taman makam, tapi saya & Erfan memilih berkeliling aja.

Kota Gede
Kota Gede

Masuk ke Taman Kota Gede ini gak dikenain biaya sama sekali, hanya bayar parkir kendaraan aja. waktu kami kesana lagi ada beberapa rombongan juga, karena hari Sabtu, jadi lumayan ramai. waktu baru mau masuk juga di pendopo dekat parkiran lagi ada seminar, kalau menurut saya, tapi nguping Bapak yg lagi ngobrol, “lagi ada Rukiyah,” katanya. 😯
Lanjut masuk ke komplek Taman, ada beberapa bagian atau bilik kali ya, sisi sebelah kiri untuk pemandian wanita dan sebelah kanan untuk para pria di masa dulu. sempet melihat beberapa Ibu-Ibu habis mandi atau bilas pakai air kolam bekas pemandian tersebut.

DSC_2669
salah satu tembok yg mengelilingi kolam mandi wanita

DSC_2633

DSC_2641

DSC_2716

 

DSC_2677

Yang menyenangkan dari tempat ini adalah, sedikitnya penjual cinderamata, makanan maupun minuman. cara mereka menawarkan juga gak memaksa, orang-orang yg ada di pondok-pondok jg ramah, halus dalam bicara.

Hari semakin panas, matahari semakin naik, saatnya cari yg seger-seger. Saya mau ngajak Erfan makan rujak es krim, atau es grim kalau kata orang Yogya. Sampai jumpa lagi, Kota Gede! 🙂

Sebelum bener-bener terik kami menuju Pakualaman untuk makan Rujak Es Krim Pak Sony, yg udah terkenal lama disini. dari yg saya dapet cerita, dulu taman Pakualaman ini hanya ada gerobak Rujak Es Krim Pak Sony. tapi karena lama-kelamaan pengunjung ramai mendatangi gerobaknya, makan dibikin lah taman jajanan disini. ada jualan banyak makan, diantaranya bakso (so pasti..), soto, mie ayam dll.

Satu porsi Rujak Es Krim ini harganya Rp 5.000. Rasanya asem, manis, pedes dari rujak ditimpa manis, dinginnya es krim. es krimnya kayak es krim dongdong yg biasa kita makan pake roti itu lho. jadi sederhana tapi perpaduannya kaya rasa. teksturnya jg ada yg renyah dari buah, lembut dari es krim. Nyam..

Lokasinya gampang ditemukan kok. jalan aja menuju Pakualaman, di seberang pintu masuk ada taman jajanan dengan lahan parkir luas, tandanya ada pohon beringin besar. hanya ada 1 rujak es krim disitu, dipojok paling pinggir jalan, bisa dibilang di trotoar malah.

DSC_2720

Oh ya, Erfan sempet beli keripik singkong di Mas gerobakan yg lagi lewat di jalan depan Rujak Es Krim ini. harganya Rp 3.000/seperempat kg. hihi iseng ya. buat cemilan kriuk-kriuk pas makan siang nanti.

Nah, saya & Erfan makan siang di Warung Jinemo, rumah makan pinggir saya di sawah yg pernah saya & keluarga makan waktu tahun 2008 ke Yogyakarta. kalau belum pernah kesini, kamu harus wajib kudu mesti coba makan disini. modelnya prasmanan atau semacam Warteg terbuka gitu, kita ambil nasi & lauk sendiri (self service). tapi kita bisa pesan sama Ibu di kasir Ayam Kremes, minumnya pun pesan dulu sama Mas-nya. saya sukaaa banget Ayam Kremes ini, gurih, gak berminyak dan temennya itu lho.. sambel bawang tp warnanya hijau. pedes tapi nagih (kemudian ngeces…).

Lokasinya gampang-gampang susah. saya kasih mapsnya & ambil foto warung Jinemo dari Google ya. di Foursquare juga udah ada, di Yogya udah terkenal banget jadi tinggal tanya orang aja bisa kok 🙂

warungjinemo
pict by Abert G. on Foursquare

 

pict by @liviasisilia on IG
pict by @liviasisilia on IG

Saya & Erfan sama-sama makan pakai Ayam Kremes, tapi sayurnya aja yg berbeda. ditemenin es teh manis 2 porsi, totalnya cuma Rp 26.500, gak pake bayar parkir. wohooo! kalau ke Yogyakarta wajib makan disini. oh ya, perhatikan jam makan disini. kalau lagi jam makan siang ramai banget, sama anak muda mahasiswa maupun karyawanan gitu. warungnya besar sih, ada lesehannya juga, tapi yg dateng juga banyak banget 😀

Okey, lanjut habis makan siang kami jalan lagi ceritanya ke Jogjatronik. pusatnya elektronik di Yogyakarta. tujuannya adalah buat jual hp lama saya, karena butuh uang utk bekal sampai trip ini selesai hahaaha.. hpnya juga udah dipakai & kebetulan di kota ini banyak banget pusat eletronik, mulai dari cuma gedung 1 lantai, 3 lantai sampe Mall sendiri. kebetulan juga masih ada waktu luang jadi sempetin ngider-ngider untuk jual hp sama cari cairan alkohol buat merendam action cam saya yg kemasukan air. tapi di sekitaran UGM gak ada yg buka karena hari Sabtu 😦 sebelumnya kami memang sempetin ke toko service kamera gitu, tapi tokonya gak bisa memperbaiki karena keterbatasan barang. jadi di Malang berharap bisa service nih..

Menghitung jam, udah sore, berarti warung makan incaran saya & Erfan udah buka nih.

Oseng-Oseng Mercon Bu Narti

Bukan saya namanya kalau gak ngincer makanan pedes. biar kata udah dimarahin, diingetin, dinasehatin jangan makan cecabean mulu, tetap aja carinya makanan macem Oseng Mercon gini 😉 peta lokasinya dulu ya..

Jam bukanya mulai jam 17.00, saya dateng pas jam 17.30 jadi warung masih agak sepi. lesehan pinggir jalan banget, tapi ada tanamannya sih.. saya pesen Oseng Mercon + Nasi + Lele + Es Teh Manis. Erfan Oseng Merconnya ditemenin leher ayam (dia mah..) + es teh manis. Totalnya Rp 52.000, Kakak.. osengnya aja Rp 15.000. Udah tau ya Oseng Mercon itu terdiri dari apa? tetelan, lemakan, uratan (hehe) sapi yg dioseng bareng ratusan cabe rawit. jadi ini berminyak, pedas, panas. harus selalu panas biar lemak gak dingin & jadi gajih.

 

Oseng-Oseng Mercon

Pas saya makan… antara karena pake Lele atau indra pedes lidah saya mulai mati (haha..) rasa pedesnya gak sesakit yg diduga. pedes, banget, tapi masih bisa ditahan. bikin ingusan, iya, tapi gak sampe nangis. bukannya saya gak kuat sama pedasnya, tapi osengnya gak saya habiskan (sisa sdikit kok..) karena teksturnya sulit dikunyah 😦 lagian salah ya, harusnya minum teh manis hangat ya.. nanti kita coba lagi deh.

Habis dari sini lanjut dong ke Kaliurang, tepatnya jajanan yg letaknya di pertigaan Taman Rekreasi Kaliurang. Oh ya, tapi sebelumnya saya ambil laundry-an dulu di Kilo, trus ke Mirota Kaliurang (tapi gak ketemu apa-apa karena gak ada inspirasi produk baru..), baru jalan ke Taman Rekreasi Kaliurang. Disana ada yg jual jagung & roti bakar sekarang, waw. dulu hanya ada Bakso, Sate Ayam & Kelinci sama Wedang Ronde. sekarang udah lebih rame. Kami makan sebentar dengan menu jagung bakar sama wedang ronde buat angetin badan. Tau kan kalau Kaliurang itu dingin banget, mana saya masih pake dress lagi hehe.

Erfan keukeuh banget mau coba cari milky way buat dia foto, jadinya malem-malem naik ke atas Kaliurang sedikit lagi. mana sepi banget lagi. untung langit gak bersahabat, jadi gak lama-lama trus pulang ke rumah 😀

Tgl 24 Agustus 2015

Hari ini adalah hari terakhir saya di Yogyakarta, yg artinya harus mulai cari oleh-oleh kecil untuk souvenir di rumah sama orang rumah, sama sahabat-sahabat. Mumpung masih sempat karena kereta ke Malangnya masih jam 20.45, berangkatnya pun juga lebih santai. tujuan pertama yg kami datangi adalah Mirota di Jalan Malioboro. memang Mirota di Kaliurang itu lebih nyaman, besar, dingin. tapi dari tahun ke tahun gak banyak barang baru yg masuk (cie, hapal banget?). sedangkan di Malioboro ini lebih ramai jadi barangnya mau gak mau terus diperbaharui. well, gak semua sih. saya perhatiin masih ada deretan daster yg itu-itu lagi (percaya deh, saya punya photographic/eidetic memory, tsaah..). saya langsung ke lantai atas yg isinya bukan baju. pernak pernik, aksesoris & semacamnya. saya beli magnet kulkas untuk ke-6 orang sahabat terdekat, plus 1 gantungan kunci gambar lambang Keraton karena pesanan. ini gara-gara kebiasaan saya suka nitip magnet kulkas ke siapa pun yg pergi keluar kota/negeri, mereka jadi ikutan 😐 hehe.. Erfan dapet magnet kulkas yg terbuat dari wayang tapi mini. lucu banget, tapi gak ada lagi, hanya ada 3. sisanya gantungan kunci, gak suka 😦

Oh ya, saya juga beli tas selempang yg modelnya kalau kata Erfan & sahabat, “elu banget!”. it’s suede, fringe, Indian sling bag. Harganya Rp 170.000 tapi worth it, saya seneng banget 😀 oh ya, di Mirota saya juga beli 2 daster, 1 pasang kaos + celana rumah batik & kaos hitam utk Abang saya. Erfan nambah celana pantai di pasar Malioboro. totalnya jadi melebih budget oleh-oleh memang. ambil dari budget oleh-oleh di Semarang yg masih sisa 😀

Selesai beli oleh-oleh, kami makan siang dong di Ayam Geprek Bu Rum…

tapi salah 😀

Jadi niatnya memang mau ke Bu Rum, tapi karena teledor, gak teliti sama ke-PD-an, saya main nyuruh Erfan berentiin motor. parkir & buru-buru duduk sebelum gak dapet kursi. gak taunya begitu selesai, naik ke motor, baru sadar kalau yg saya & Erfan makan bukan Warung Ayam Geprek Bu Rum,

tapi Bu Nanik. persis di sebelahnya

Erfan ngomong di balik maskernya, “Bu Rum yg itu, sayank..” mana udah check in Path lagi. Heaa.

😀

Tapi jangan salah. saya pernah makan Ayam Geprek Bu Rum tahun lalu. Rasanya enak, gurih, pedes, berasa banget bawang putihnya. tapi di Ayam Geprek Bu Nanik ini ada yg berbeda. yaitu disedainnya kuah tongseng.

Ayam Geprek Kuah Tongseng Bu Nanik (SUMBER FOTO)

Jadi Ayam Geprek ini terbuat dari ayam goreng tepung yg diuleg/penyet/bejeg bareng cabe rawit, bawang putih & tomat. kita bisa request berapa banyak rawitnya, tergantung sanggupnya aja, atau beraninya berapa hehe. saya pesen 4 rawit, ditemenin sama Es Nutri Sari. Nasi ambil sendiri, sayur juga ambil sendiri. tinggal pesen ayam sama minumnya.

Saya & Erfan juga bungkus 2 porsi buat bekal di kereta nanti malem makan. Emang awet? kan pake tomat. Awet, aman. dibungkus rapet aja biar baunya gak kemana-mana. paling di kereta ditengok orang gara-gara wangiii bawangnya kemana-mana 😀

Ayam Geprek Bu Nanik
Ayam Geprek Bu Nanik

Lokasinya pokoknya sebelahan banget sama Ayam Geprek Bu Rum ya, ini numpang petanya Bu Rum. buat kamu yg mau coba sensasi Ayam Geprek pakai kuah tongseng yg manis, gurih bersantan, coba ke Bu Nanik 🙂 oh ya, total 4 porsi tadi cuma Rp 42.500 lho. Parah kan? udah nasinya ambil sendiri (jadi bisa banyak), rasanya enak, murah pula. wajib yaa coba.

Dari makansiang ini saya beranjak cari Bakpia Rizky di Jalan Kaliurang buat Tante di Malang yg akhirnya beli juga buat sendiri gara-gara Erfan ngiler liat bakpianya dijereng depan kaca. lalu cari Serabi Notosuman, kalau itu karena saya yg suka banget Serabi lembek benyek &  liat tokonya di pinggir jalan. Ngapain beli? di BSD kan ada. biarin sih, orang pengennya pas masih di Yogyakarta hahaha *ditabok*. Semuanya buat bekal di kereta tuh, sama di Malang.

Gak terasa jam menunjukan jam 17.00. saya & Erfan kembali ke rumah Bule’ di Kaliurang. sampai rumah langsung packing ulang, baju laundry-an sama oleh-oleh yg tadi dibeli. semakin berat, Saudara-saudara. ngobrol sebentar sama Bule’, main sama kambingnya, kucingnya juga. udah bawa tas 2, dibeliin pula salak sama Bule’. pas saya lihat plastiknya gede banget, saya tanya, ” itu apa, Bule’?”

“Salak, mbak.. buat bawa..”

“Kok gede banget? (maksudnya ini pasti banyak banget)”

“Ndaaak.. cuma 5 kilo…” Bule’ nyengir.

Ya kaliii.. Hahaha.. “Banyak banget, Bule’!” sontak kaget. Tp katanya buat Tante yg di Malang juga, jadi yo wis lah. Alhamdulillah kalau begitu. Buat Bule’ Endang-ku, matur nuwun sanget ya. udah ditumpangi tidur, akunya dikasih sarapan, dibekali pula. semoga rejekinya semakin bertambah ya, sehat selalu. Aaamiiin.

Kami janjian sama orang dari WS Rental Motor Jogja (Contact 087739555776, ini LINK-nya) jam 19.00 di dekat pintu Stasiun Tugu. saya kembalikan motor, STNK sekalian kasih salak beberapa buah. itung-itung ngurangi beban sedikit 🙂
Naik kereta Malioboro Ekspres kelas Eksekutif, yg ada serem. soalnya pintu gerbang gak bisa ketutup rapet jadi suara kereta melaju kencangnya sangat mengganggu tidur. lihat cewek bule sendirian di kursi sebelah Erfan, dari yg tadinya baca buku, tidur nyenyak sampe kebangun trus pasang earphone tapi mukanya tegang. Sudah gitu tirai-tirai di gerbong jadi bergoyang kencang. Seru deh pokoknya 😀 buat PT KAI, dibikin pintu yg bisa tertutup rapat dong, please.

Photo 24-08-15 7.50.45 PM
siap berangkat naik Malioboro Ekspres

Terima kasih, Yogyakarta. untuk semuanya. saya senang banget, selalu nunggu waktu untuk kembali lagi kesini. Nantikan lanjutan cerita trip kami di Malang yg penuh cerita malang ya 😦 🙂

NB:

Kamera yang dipakai dalam postingan ini adalah Nikon 3200 dan  iPhone 5s. Kalau tampilan foto di postingan ini buram/berbayang, coba klik/lihat foto sebenarnya.

Advertisements

2 thoughts on “#asthierfantrip 20 Hari Traveling Jawa – Bali: Yogyakarta Part 2 (and Solo!)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s