#asthierfantrip 20 Hari Traveling Jawa – Bali : Bali Part 2. Time to Go Home!

Tgl 1 September 2015

Pagi hari saya & Erfan udah packing & siap-siap untuk pindah hotel. Kalau 3 malam kemarin udah menginap di Bakung Sunset Hotel, rencananya hari ini mau check in di daerah Uluwatu. Tapi sebelumnya, kami ambil laundry dulu.

Selesai sarapan, kami pun check out. Sebelum menuju Uluwatu kami sempetin mampir ke Pasar Seni Sukowati dulu, beli oleh-oleh & titipan temen-temen di Jakarta, eerr.. Tangsel maksudnya. Masih dengan bawa carrier, dengan waspada kami taruh di motor yg sengaja di parkir rapet dengan motor sebelah (menyamarkan ada tas disitu), saya & Erfan jalan menyusuri pasar. hmm.. barang-barangnya masih belum update. celana motif gajah yg saya taksir baru ada 1 toko yg jual, warnanya pun masih terbatas. jadinya saya hanya beli sendal Bali *wajib* lalu kami jalan ke penginapan selanjutnya.

Villa Rica

Saya menemukan penginapan ini di booking.com. reviewnya bagus & menyenangkan, dari foto-fotonya kita bisa tau kalau yg menginap banyak turis asing & most of them are surfers (iya lah, makanya nginep disitu, deket pantai 😆 ). Aksesnya juga gampang, deket Jalan Raya Uluwatu, lalu masuk ke Jalan N. Kahuripan. Pintu masuknya besar kok, ada tulisan Villa Rica di batu. Sayang banget begitu kami sampai sana, pemiliknya lagi ada urusan diluar. Front office yg ruangannya pake salah satu kamar pun kosong & terkunci. memang waktu itu kami datang lebih cepat, sekitar jam 11.00, sedangkan waktu check in jam 14.00. tapi kemudian bule asal Brazil tanya bisa bantu apa & ternyata dia dimintai tolong sama owner penginapan untuk urus sementara orang yg mau nginap disitu. OKEH.

Jadi si Bule gak bisa lihat booking-an kami di komputer, yg bikin kami semua bingung. tapi setelah saya kasih print tanda booking, dia langsung kasih info kami kamar yg akan kami tempati. tapi karena kamar belum siap, kami boleh taruh carrier dulu di kamar office (?) & cari sarapan.

Buat yg mau lihat foto-foto Villa Rica, bisa klik lihat DISINI. suasananya bagus, banyak pohon walaupun tetep panas juga. hening, sederhana tapi bersih. gak ada orang lokal yg nginep disini 😆 untuk harga Rp 160.000/malam, harapan saya sih fasilitasnya harus ditambah, seperti sarapan, wifi atau/dan AC misalnya. di kamar hanya dapat kipas angin & kamar mandi, di luar ada dapur kotor kalau mau masak air sendiri untuk seduh teh & kopi.

petavillarica
sedikit petunjuk yg ditempel di balik pintu kamar

Photo 02-09-15 8.11.16 AM

Oke deh, karena waktu check in masih lama, saya & Erfan putusin untuk makan siang di warung nasi yg gak terlalu jauh dari belokan masuk penginapan. Selesai makan, kami kami langsung menuju ke objek wisata pertama hari ini aja. Kembalinya nanti sore aja sebelum ke pantai.

GWK alias Garuda Wisnu Kencana

Karena pada kesempatan ke Bali ini saya gak kesempetan nonton Tari Kecak di Uluwatu, jadi saya ngajak Erfan untuk main ke GWK aja untuk nonton tari lainnya, gratis, sambil foto-foto di patung Garuda. Menuju GWK dari Jalan Raya Uluwatu deket banget, sekitar 4 KM, cuma makan waktu 10 menit. Tapi masuknya lumayan ya.

Pertama kita harus beli tiket masuk dulu, Rp 60.000/orang. Lalu kita akan langsung ketemu Amphitheater. pas banget sebentar lagi jam 13.00, pertunjukan tari bakal dimulai. saya & Erfan duduk di Amphitheater yg cukup besar. awalnya masih beberapa pengunjung aja yg duduk, tapi lama kelamaan banyak yg masuk & nonton.

Gak lama MC keluar & ngejelasin tarian yg akan kita tonton, seperti yg ada di kertas yg udah ditaruh di tempat duduk sebelum kita masuk.

Sinopsi Cerita Tari

Lalu penari pun mulai keluar & pertunjukan dimulai..

DSC_1106

 

DSC_1110

DSC_1112

 

DSC_1114

DSC_1126

DSC_1135

DSC_1141

Kalau udah selesai, kita boleh turun ke panggung buat foto-foto sama pemainnya. sambil selipun duit ke pemain juga boleh ya..

DSC_1145

Erfan adu nyali, soalnya sebelahnya itu adalah satu-satunya setan yg dia takutin 😆

DSC_1147

Keluar Amphitheater kami langsung jalan menuju patungan Wisnu yg belum rampung juga. Tapi, apalah artinya ke GWK tanpa foto ikonnya..

DSC_1153

DCIM100MEDIA

Lanjut ketemu juga sama Garuda..

DSC_1184

DSC_1192

DSC_1182

Nanti kalau udah rampung harusnya akan jadi seperti ini..

kalau patungnya jadi akan seperti ini

Semoga cepet rampung yaaa, udah kelamaan, besinya udah berkarat duluan 😦

Overall saya seneng sih main ke GWK, hanya bingung aja kalau mau selain foto-foto & nonton pertunjukan nari, ngapain lagi?

Selesai dari GWK sekitar jam 14.30, kami kembali Villa Rica untuk cek kamar. si Bule yg lagi tidur di kamarnya kami bangunin buat minta kunci. Ternyata tas kami juga udah dipindahin ke kamar 103. sip deh. langsung kami ambil atribut buat main di pantai.

Pantai Geger

Dari Villa Rica ke Pantai Geger makan waktu sekitar 30 menit. aksesnya cukup mudah, Pantai Geger ini sebenernya jadi pemandangan di Hotel Melia & deretan hotel berbintang lainnya. Tapi kita tetep boleh kok main-main air di bagian mana aja, selama gak duduk di kursi pantainya hotel 🙂

Pantai Geger
Pantai Geger

 

Dengan sewa kursi Rp 50.000, kita bisa menikmati suasana pantai yg tenaaang banget sore itu. gak banyak pengunjung, gak banyak tukang pijet #eh Air disini yg makin sore makin surut gitu. Trus Erfan iseng berenang ke kejauhan sana. Balik-balik dia panik, katanya ketemu ular. HHA.

pantai geger

gaya ala2
gaya ala-ala

DCIM100MEDIA

Pantai Geger menurut saya bisa jadi alternatif yg bagus kalau ke Pantai Pandawa udah kepenuhan, walaupun gak ada tebing-tebing putih yg menyambut kita pas datang. Tp disini juga bisa kok main cano & yg pasti airnya gak kalah jernih 🙂 ini petanya..

Malam itu habis dari Pantai Geger kami kembali makan warungan tapi ban motor kena bocor 2 kali di jalan jadi waktu habis di jalan. Rupanya di Bali gak banyak tukang tambal ban, pun kalau panggilan (dari sana kesini, gak sampai 1 KM) aja yg harusnya Rp 12.000 jadi Rp 20.000 tarifnya.

Capek habis petualang, capek jalan kaki & dorong motor juga.. malam itu jadi tidur nyenyak banget.

Tgl 2 September 2015

Pagi-pagi sekali kami sudah siapin barang buat check out. Yes, hari ini pindah penginapan lagi. kali ini kami mau ke Ubud. kenapa harus nginep di Ubud juga? bisa terasa malamnya Ubud gimana, halah. Tapi setelah pengalaman ini jadi tau, seharusnya gak perlu nginep di Uluwatu. Baiknya di Bali bagian Kuta, tengah (Ubud) lalu utara sekalian.

Saat check out kami ketemu si Bule lagi, karena owner masih ada acara. jadi uang penginapan kami titipin ke Paul. Namanya Paul, yg kami tanya setelah baru pas check out hehehe.. Pas perjalanan menuju Ubud lagi-lagi ban motor bocor nii. telfon Ferry (owner Ichi Rent Bali), katanya sekalian minta diganti ban aja di bengkel besar. akhirnya setelah tambal ban darurat, kami menuju bengkel besar yg buka pagi waktu itu.

Sambil bingung taro carrier dimana, saya duduk di samping seorang Ibu yg lagi service rutin motor matic-nya. “Camping, Dik?” Heaaa.. 😀

Dan muncul pertanyaan-pertanyaan lainnya.

Singkat cerita saya cerita sama Ibu tersebut kalau lagi trip Jawa-Bali, ya kurang lebih sama dengan yg saya jelasin di Semarang. Jadi yg bawa carrier itu bukan cuma pendaki gunung sekarang, tapi juga buat yg suka fleksibilitas. Soalnya kalo koper gak bisa diselip-selipin kantong samping kayak carrier 😆

Selesai ganti ban kami menuju Ubud sekarang. Menurut hasil pencarian & rating yg bagus di booking.com, penginapan ini yg saya pilih.

Soca House Ubud

Guesthouse dengan banyak pohon ini juga gak susah dicari. posisinya memang harus masuk jalan kecil lagi, tapi gak sampai 1 KM kita udah akan ketemu tempat ini. Lagi-lagi pemilik gak ada di tempat, jadi hanya pengurusnya yg nganterin kami ke kamar. Dengan harga Rp 120.000 kami dapat fasilitas kamar dengan kamar mandi dalam & kipas. persis seperti di Villa Rica. Tapi ternyata harusnya dapat handuk juga, cuma saya gak tau kalau harusnya dapat, jadi gak complaint sampai check out besoknya

kamarsocahouse2
tampak depan kamar (SUMBER FOTO)
kamarsocahouse
suasana dalam kamar (SUMBER FOTO)

Kalau ini gapura di depan guesthouse. lahan parkir bisa dibilang gak ada, jadi motor-motor bejejer aja gitu di depan. di sebelah kanan gapura ini ada warung.

socahousetampakdepan
gapura depan Soca House (SUMBER FOTO)

 

Habis check in kami langsung menuju objek wisata pertama, kalau gak salah namanya Pura Sareng Agung. karena tadinya mau masuk Pura Agung Ubud tapi karena mau ada upacara jadi pengunjung gak bisa masuk. jadi saya berjalan ke arah Pura lainnya aja untuk foto-foto sebentar.

 

DSC_1209

DCIM100MEDIA

Habis foto-foto disini, kami beranjak untuk makan di Warung Fortuna. Ketemu warung ini di Tripadvisor dengan rating yg lumayan tinggi. jadi lah kami coba makan disini

Warung Fortuna menyediakan menu makanan khas Bali yg kalau menurut saya dengan gaya rumahan. sederhana, tapi tetep menonjolkan rasa. waktu kami kesini herannya sangat sepi, malah cuma kami yg makan disitu. suasananya sepi, hening, bersihnya lumayan saja.

Erfan pesen Ayam Betutu yg ditemenin urap kacang panjang & nasi kuning. Harganya Rp 35.000. Rasanya berbeda seperti ayam betutu di tempat lain yg udah besar namanya itu. ini terasa lebih simpel, gak memakan banyak waktu masaknya, bumbunya juga gak medok. tapi tetap enak & ayamnya empuk banget.

Ayam Betutu

Saya pesen Sate Lilit Ikan yg juga ditemenin urap, tapi lebih banyak togenya. Seporsi ini harganya Rp 30.000. Saya suka sate lilitnya, apalagi karena pakai acar bawang merah. seger & gak amis.

Sate Lilit

Kalau ke Ubud lagi kayaknya akan coba makan disini lagi.

Warung Fortuna
Jl. Kajeng No. 17, Ubud, Bali

Okeh, perut udah kenyang. Saatnya jalan lagi menuju terasering yg terkenal banget di Ubud. Karena belum ke Ubud kalau belum foto bareng padi-pagi yg berjejer indah bertingkat.

Sawah Tegalalang

Kalau mau foto-foto di perasawahan Tegalalang kita bisa parkir di Rice Terrace Cafe, lalu turun menyesuri tangga menuju sawah. Waktu itu kami belum tau sebenarnya, mau lewat mana kalau mau foto di sawah. Tapi saya cari di sepanjang jalan dimana banyak mobil & motor parkir lalu orang-orang bisa turun ke bawah sawah, disitu saya berhenti 😀

Ternyata gak salah. hanya numpang lewat Cafe, kita bisa turun lalu naik tangga alami dari tanah menuju terasering sesuai pilihan untuk foto-foto. Cekidot!

DSC_1296

DCIM100MEDIA

DCIM100MEDIA

DCIM100MEDIA

Tentunya gak semua bagian lahan sawah bisa kita lewatin. ada beberapa jalur yg ditutup karena udah terlalu jauh. Sore itu tiba-tiba juga gerimis, jadi udara makin dingiiiin..

DSC_1235

DCIM100MEDIA

DCIM100MEDIA

DSC_1290

DSC_1231

Hari udah semakin gelap, gerimis masih juga turun. akhirnya kami cabut dari Rice Terrace Cafe & kembali ke downtown Ubud buat lihat-lihat deretan toko yg ramaaaiii sekali.

Malam itu kami habiskan buat jalan-jalan di downtown & pas hujan neduh sekalian jajan manis di salah satu cafe. Gak worth to review sih, jadinya petualangan kita lanjutin besok pagi 🙂

Tgl 3 September 2015

Seperti biasa, udah dari pagi-pagi banget saya & Erfan siap beberes barang & jalan-jalan. Sebelum waktu check out kami sempetin belanja di Pasar Ubud, saya ngincer celana gajah yg ternyata banyak banget di Ubud (bule yg pakai juga udah banyak). Tapi sebelumnya, sarapan dulu dong 😉

Nasi Ayam Kedewatan
Jl. Kedewatan II No. 18, Ubud, Bali

Kalau ke Ubud katanya harus coba makan Nasi Ayam Kedewatan ini, jadi saya ajak Erfan buat sarapan disini. Nyari rumah makan ini sempet kelewatan karena tampak kecil, tapi begitu masuk ternyata panjang ke dalam. Datang juga sengaja pas baru banget buka jadi kursi banyak yg masih kosong, walaupun udah banyak jg yg sarapan disini. Apakah tandanya ini enak banget?
Pelayanannya cepat, begitu kami datang langsung ditanya berapa porsi & meja dibersihkan. Gak sampai 15 menit pun nasi pesanan kami datang.

DSC_1301

DSC_1308

Pesen Nasi Ayam-nya bareng es teh manis. Enak, sedap, suka!
Porsinya cukup banyak, potongan ayamnya cukup banyak, pedesnya pas, gurihnya juga ada. Sate lilitnya juga enak. Itu yg digoreng kering kecil-kecil namanya apa ya? ENAK BANGET!

Pas dengan Rp 25.000-nya deh pokoknya. Seneng makan disini 🙂

DSC_1302

Sampai di Pasar Ubud banyak penjual yg baru buka & nyusun barang dagangannya. Sedikit tips buat yg belum tahu, kalau mau belanja di Pasar di Bali, baiknya pagi-pagi pas baru buka. karena harga bisa ditawar sangat murah karena dijadikan penglaris sama para penjual.

Dapat atasan harganya Rp 125.000 yg kemudian saya dapat beli Rp 50.000. Hehehe. Gak lupa celana gajah yg udah jadi incaran saya, dapat 2 warna *horeeee*.

Gak lama-lama di Pasar Ubud, kami kembali ke Soca House buat beres-beres terakhir karena sore ini harus pulang ke Jakarta *huhu..*.  Masih ada 2 tempat yg harus kami datangi sebelum ke bandara. pertama adalah Pusat Oleh-Oleh Krisna, untuk melengkapi oleh-oleh yg kurang dari Pasar Sukowati & Ubud. Lalu makan siang menuju sore *makan mulu yak*. Alhamdulillah selama carrier ditinggal di motor aman-aman aja, dengan kita tetep waspada & siasati gimana caranya carrier gak mencolok.

Makan siangnya kami kembali ke Warung Bunana! sama dengan di postingan Bali Part 1, kami makan di Warung Bunana di Sunset Road.

Erfan pesen Roti Kare Ayam (Rp 10.000) lagi,

DSC_1317

Saya pesen Martabak India Rp 9.500 (Size S), yaitu omelet telur & sayur ditemenin kuah kari. Kuah karinya beda dengan Erfan punya ya, ini lebih berasa rempahnya, khas India katanya. Enak enak!

DSC_1314

Minumnya tentu Teh Tarik Dingin (Rp 10.000)

DSC_1310

DSC_1320

Alhamdulillah kenyaaang. keperluan beres semua. saatnya menuju Bandara. walaupun masih ada waktu 2 jam sebelum boarding, daripada bingung mau nongkrong dimana sambil bawa-bawa barang. Mending nunggu di bandara aja deh. Duit jg mulai menipis #eh

Pas antar motor ke Bandara Ngurah Rai, ketemu lagi dong sama Kris. “Keliatannya makin hitam yaa.. baru berapa hari di Bali,” katanya ngeledek. Hae!

Trus jadi cerita panjang lebar deh saya & Erfan dari mana aja. saling tuker cerita soal traveling, kerjaan. Kan selain nambah pengalaman, jadi nambah teman.

Alhamdulillah tahun 2015 berkesempatan buat jalan-jalan jauh ke beberapa kota. Walaupun kulit menghitam, tabungan menipis, tapi perut “membengkak”, banyak pengalaman yg bisa kami dijadikan pelajaran.

Sudah debat sama tukang becak, ban motor bocor 3 kali, kehujanan juga. Pulang-pulang kulit di hidung terkelupas hahaha. Tapi seneeeeng banget. semoga di tahun 2016 & tahun-tahun berikutnya kita masih dikasih waktu, kesempatan & kemampuan buat long trip lagi. AAAMIIIN.

30 menit sebelum boarding pun kami masuk bandara. sempet buru-buru tapi ternyata Sriwijaya Air delay 30 menit :tired:

Semoga Kris tahun 2016 juga makin banyak ngetripnya, trip yg lebih jauh dari yg udah-udah (ke Sumatera hooii, coba!). Semoga postingan #asthierfantrip ini bisa berguna buat pembacanya, pembaca yg bisa jalan-jalan keliling Indonesia dalam waktu dekat 🙂

 

DCIM100MEDIA

DCIM100MEDIA

NB:

Kamera yang dipakai dalam postingan ini adalah Nikon 3200 , iPhone 5s dan Xiaomi Yi. Kalau tampilan foto di postingan ini buram/berbayang, coba klik/lihat foto sebenarnya

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s