#asthierfantrip 20 Hari Traveling Jawa – Bali : Bali Part 1. Finally!

Tgl 29 Agustus 2015

Sampai kami di Bali! Yeay!

Sebenernya awalnya gak semenyenangkan itu sih.

Sesuai postingan sebelumnya (kota Banyuwangi), saya & Erfan naik bus dari Pelabuhan Gilimanuk ke kota Denpasar, tepatnya terminal Ubung dengan harga Rp 40.000/orang. Sebelum masuk ke terminal Gilimanuk kita harus kasih liat KTP, mungkin sejak kasus bom Bali.

Sebelum bus berangkat kan dimintain duitnya, kita cek, apa bener penumpang lain bayarnya juga Rp 40.000. Alhamdulillah gak tipu-tipu sis 😀
Kalau dari perkiraan sih perjalanannya habis 3 jam, tp jadi 4,5 jam gara-gara macet pas udah mau masuk kota. udah pegel di bus, laper (haha), gerah pula. Erfan sih yg gak betah, biasa kemana-mana naik motor dia. Saya sih ya-udah-lah-dibawa-tidur-aja tapi sambil ngemil sisa Keripik Apel yg kami beli di Malang.

Terminal Ubung – Kuta

Sampai di terminal Ubung, Pak Sopir yg kece itu bilang bisa naik angkot biru, minta antarkan ke Kuta atau hotel sekalian. Itu pun bingung gara-gara dari kami turun bus udah dipepet sama sopir-sopir angkot yg maksa. Kitanya gak mau eh dibilang sombong. “Ini bukan Jakarta, jangan sombong lah!” 😐 Siapa yg gak kedeur dikepung gitu. Hiiih.. Udah lah di Malang debat sama sopir becak, sopir & calo di Terminal Ubung terkenal maksa, kasar & suka pasang tarif seenaknya (pernah baca banyak artikel). Makin lah saya & Erfan males ngejawab pertanyaan-pertanyaan macem, “kemana, Dik? Kuta?”

Akhirnya bisa dengan selamat keluar terminal (walaupun dari jauh masih kedengeran gerutunya), kami jalan ke seberang jalan. Kami samperin salah satu angkot biru kosong yg sebenernya juga udah nungguin kami juga dari sebelum nyebrang, tanya harga untuk antar ke Hotel Bakung Sunset Hotel di Jalan Merdeka. Awalnya si Bapak bilang Rp 80.000. No No Big NO. setelah tawar menawar dapat Rp 50.000, itu juga si Bapak tua dibantuin sama sopir 1 lagi 😐 Jadi lah 1 angkot isinya kami doang, cuma di tengah jalan ada 1 cowok aja nebeng diajak sama Bapak Sopir.

Ketemu Jalan Merdeka kami masih meraba-raba nii belokan ke hotel, jadi sempet kelewatan sedikit. si Bapak dengan resahnya bilang, “udah lewat Jalan Merdeka nii..”. Lalu puter balik & baca GPS yg bener dan turun pas di gang Jalan Merdeka. Ternyata Hotel Bakung Sunset posisinya gak pinggir jalan & kami lewat Jalan Raya Kuta, jadi turun dari angkot jalan ke dalamnya lebih jauh ketimbang lewat Jalan Sunset Road. Ini petanya..

Sepanjang jalan masuk itu banyak laundry & warung makan. bakal jadi inceran kami nih 😀 Pas badan rasanya mulai pegel, sampai lah kami di Bakung Sunset Hotel Kuta.

Dari luar tampak sederhana banget, bangunannya warna ungu. Masuk ke lobi untuk check in. waktu itu sudah sekitar jam 17.00. kami pesan hotel ini di situs tiket.com dengan harga Rp 130.000/malam, tapi dapat diskon 10% jadi totalnya Rp 351.000 untuk 3 malem (twin bed). Fasilitasnya AC, TV cable, Wifi (sampai kamar), kamar mandi di dalam, handuk 2 & lemari baju. Tanpa sarapan, gak ada kolam renang. kebersihannya bagus, AC & air juga berjalan dengan baik. Jadi super nyaman nginep 3 malam disini.

 

Bakung-Sunset-Hotel-Hotel-information-28
dari arah pintu masuk

 

Bakung-Sunset-Hotel-Hotel-information-28
dari arah pintu balkon, tempat cat rambut ehehe

Banyak yg nginep disini anak muda, keluarga cuma beberapa. Kebanyakan naik motor jadi parkiran di dalam, depan kamar bawah pun penuh. parkiran mobil gak terlalu luas. Kalau mau cari makan tinggal jalan ke depan hotel, ada banyak warung Jawa jual masakan rumahan. dari ala warteg, pecel ayam & ayam bakar sampe nasi goreng. Jadi gak susah cari breakfast murah.

Sambil nunggu motor yg kami sewa datang, langsung nii jajal salah satu warung di deretan itu. Saya pilih warung yg berhadapan langsung sama gerbang hotel, termasuk yg paling rame. Malam itu makan nasi + lauk pauk + es teh manis 2 totalnya Rp 30.000 aja berdua.

Gak lama habis makan malam, jam 20.00 Kris dari sewa motor Ichi Rent Bali datang bawa motor yg mau kami sewa. Sedikit cerita & review, Ichi Rent Bali ini pertama kali Erfan dapet di kaskus waktu kami mau ke Bali tahun 2014. Waktu itu ketemuan sama Kris di parkiran bandara, kesan pertamanya adalah super ramah. murah senyum (duh.. mana lebih muda lagi), informatif trus juga suka bercanda. Motor Hayate-nya juga baru, jadi super nyaman. Kris ini adiknya owner Ichi Rent, Ferry, petualang juga.
Itu aja pake bercanda dulu, malam minggu bukannya pacaran, malah antar2 motor ke penyewa seharian. “Abis gak punya pacar, jadi mau di rumah aja istirahat.” #ehdiacurhat 😀

Maka dari itu kami pakai jasa Ichi Rent lagi. Tapi waktu Kris nganterin motor Vario 125-nya ke hotel, dia lupa sama kami! 😆 coba diingetin, ya lumayan dia samar-samar inget. secara ketemu banyak banget customer ya kan. kalau tahun 2014 harga sewanya Rp 50.000, tahun ini Rp 60.000/24 jam & kami nyewa untuk 5 x 24 jam. bayar lunas di depan aja biar tenang jajannya hehe.

Motor udah di tangan, saatnya jalan-jalan. Tp karena gak mau jauh-jauh, kami menuju Carrefour Sunset Road untuk makan gelato. Yap. Gelato.

Gelato ini kami dapet infonya di Google waktu cari makanan murah di Bali. Jadi kali ini kami samperin lagi.Posisi booth gelato ini ada di lantai 2, depan deretan kasir Carrefour. Gelatonya lumayan lengkap rasanya, ini pictnya..

Photo 29-08-15 7.19.05 PM

Kalau pertama kali coba saya pesen rhum & raisin (oh, enak banget), malam itu saya cobain mint chocochip, Erfan Tiramisu. Teksturnya gak selembut gelato yg harga 1 scoopnya bisa Rp 35.000- Rp 50.000, tapi gelato harga Rp 15.000/scoop ini cukup lembut & yg paling penting rasanya ada banget.

Ah. Giorgio Gelato namanya.
Ah. Giorgio Gelato namanya.

Kembali ke hotel (iya, keluar khusus beli gelato aja), Erfan malah pesen makan lagi di warung depan hotel 😀

Perut kenyang, tidur nyenyak deh.. 🙂

Tgl 30 Agustus 2015

Hari kedua kami habiskan untuk main di pantai, yg lumayan jauh dari Kuta. Tujuan pertama adalah Pantai Virgin alias Pantai Perasi di Karangasem. Ini udah jadi inceran pertama, jadi didahulukan. perjalanan ke Karangasem menghabiskan sekitar 2 jam kurang dari hotel dengan motor. Karena tahun lalu pernah juga jalan ke Amed (lalu nyambung ke Danau Bratan) jadi 2 jam rasanya lama aja, bukan lama banget 😀

Sesuai buku yg saya baca, The Traveler Notes : BALI, THE ISLAND OF BEAUTY, (btw it’s a good book, lengkap & rinci tentang wisata Bali & cara kesananya), petunjuk ke Pantai Virgin cuma ada 1. jadi harus jeli matanya. ini petanya ya.

Sekitar jam 11.00 kami sampai, langsung cari kursi kosong buat disewa. harga sewa kursi disini Rp 20.000/kursi. sempet tergoda 2 kursi sih, tapi karena niatnya disini mau basah-basahan & bilasnya di pantai Amed, jadi kami sewa 1 saja. Bli yg jaga langsung geser kursi kami jadi misah dengan kursi lain.

DCIM100MEDIA

Rupanya ini toh pantai yg sering dibilang pantai paling bagus di Bali. Tapi pantai ini menurut saya juga termasuk yang paling indah di Bali. pasirnya putih, airnya cantik bergradasi. Ombaknya cuma ada mendekati bibir pantai tapi sapuannya lumayan kenceng, tapi tetep asik buat main. Sekitar 1 jam kami diem dulu gak langsung nyebur, matahari lagi terik-teriknya soalnya..

Pantai Virgin
Pantai Virgin
sebelum nyemplung
sebelum nyemplung

Pasir disini haluuuus banget. Ini foto-foto juga gak banyak, begitu panasnya hilang bawaannya pengen nyebuuurrr.. ternyata panas gak jadi halangan buat mainan ombak. Rame-rame bareng bule’, kami berdiri nunggu ombak dateng, begitu dateng kita lompat. Seru!

Gak terasa 3 jam kami habiskan buat main disini. Waktu kami kesini masih agak sepi, belum banyak turis lokalnya. Begitu mulai rame, saya & Erfan pindah ke Pantai Amed.
Perjalanan ke Pantai Amed makan waktu sekitar 30 menit aja. Tahu kan? cuma sekitar 20 M dari bibir pantai kita bisa lihat Japanese Shipwreck alias kapal Jepang yg karam. cuma sekitar 3 M, kalau air lagi jernih kita bisa dengan gampangnya liat. Tahun 2014 sempet liat tapi sedikit aja. Nah tahun ini niat mau snorkling lagi, tapi gagal karena air lagi keruh jadi visibility-nya jelek banget. jadinya ya foto-foto aja..

Karena gak jadi snorkling, saya ganti pakaian di fasilitas kamar mandinya Pantai Amed. bisa dibilang Pantai Amed ini termasuk keren karena gak ada pasir, tapi bebatuan kecil. agak sulit kalau jalan mundur pake fin sih. Ciri khasnya juga, banyak perahu berderet hampir di sepanjang pantai timur ini. Dan pemandangannya kereeeen..

Pantai Amed
di Pantai Amed. Keliatan gak sih, makin kesini muka kami makin hitam? :’D

Lanjut setelah itu, niatan kami kembali ke wilayah Kuta. dari Pantai Amed kita akan melewati jalan kecil berliku di bukit, ditemenin sama pemandangan laut super indah. karena menjelang sore, jadi matahari mulai turun. Kami sempetin foto sebentar di pinggir jalan. suka banget, bagus!

Photo 30-08-15 5.04.24 PM

DCIM100MEDIA
Dari spot foto bisa keliatan ada perahu berjejer yg di belakangnya ada penginapan, kami liat ada keluar bule lagi main di pasir

Sekitar 2 jam  perjalanan kami habiskan, lalu sampailah di Kuta. Langsung kami makan malam di tempat yg terkenal banget di Bali.

Ayam Betutu Khas Gilimanuk

Gak tau kenapa masih pengen kesini, padahal di Jakarta ada, trus katanya ayam betutu yg lebih enak banyak. masih penasaran kali yah.

RM. Ayam Betutu Khas Gilimanuk Cabang Renon
Jl. Merdeka No. 88, Renon-Denpasar
Tlp. 0361 – 263464

Ayam Betutu 1/2 Ekor
Ayam Betutu 1/2 Ekor

Tapi waktu kami dateng di rumah makan ini lagi, pas banget kami last order karena betutunya udah pada habis (beruntung banget), kangkungnya pun kami gak kedapetan 😦 soal rasa, agak berubah sedikit. tetep pedes, tetep gurih, tapi kurang nendang sedikit aja. Kalau ke Bali lagi bakal coba Ayam Betutunya Men Tempeh, katanya jauuuh lebih enak ya? atau ada rekomendasi ayam betutu versi ciamik, boleh komen di bawah ya. Jadi kalau saya ke Bali bisa coba 🙂 Meskipun begitu, belom sampai jam 21.00 betutu di Khas Gilimanuk ini juga udah abis..

Selesai makan malam saya & Erfan kembali ke hotel, tapi sebelum itu mampir ke Al**mart dulu beli perbekalan air mineral buat beberapa hari ke depan. kebetulan dapat voucher belanja dari hadiah kuis (cihuy), yg sengaja ditahan belanja buat perbekalan trip ini. Lumayan bisa beli 5 botol air mineral 1,5 liter sekaligus sama yg 600 ml buat dibawa jalan 😀

Sebelum sampai hotel, kami mampir laundry deket hotel dulu guna cuci baju & ‘perkakas’ yg sudah mulai menipis 😀 Setelah itu baru deh istirahat.

Tgl 31 Agustus 2015

Hari ini kami berangkat siang dari hotel soalnya saya harus cat rambut dulu 😀 Setelah sarapan, cat rambut (yg menghabiskan waktu 3 jam), mandi lalu kami langsung ngemil (baca: makan siang). Tempat makan siang kali ini gak sengaja juga saya temukan waktu browsing “makanan murah Bali”. Walaupun bukan masakan khas Bali, tapi ratingnya cukup tinggi. reviewnya juga bagus.

Warung Bunana

Saya & Erfan datengin Warung Bunana yg ada di Sunset Road Kuta. Cari tempatnya juga gak susah (sebenernya), cuma karena gak ada plang besar, jadi harus pelan-pelan jalannya. ini petanya ya. Selain di Sunset Road, Warung Bunana juga buka di Sanur & Seminyak kok. jadi gak perlu khawatir kalau gak ada tempat buat duduk, tinggal cari Warung Bunana yg paling sepi 😀

Begitu sampai, wow tempat ini cukup ramai. gak cuma turis lokal, tapi juga banyak turis asing. Ada 2 pilihan tempat duduk, 1 tanpa AC alias untuk pengunjung yg mau merokok, 1 lagi ruangan dengan AC (non smoking). Saya pilih yg non smoking room aja. bukan karena asapnya, tapi biar adem hehe.

Saya & Erfan pesen Roti Sosis Ayam Rp 10.500, Roti Susu Keju Size S Rp 10.000, Roti Kare Ayam Rp 10.000 sama Es Teh Tarik Rp 10.000. rasanya? SEMUANYA ENAK!

Photo 31-08-15 12.58.49 PM

Pantas aja restoran ini banyak yg dateng. Isian canainya gak pelit (kejunya di dalam berasa banget), kare ayamnya medok rasanya. Yg paling saya suka adalah teh tariknya, perpaduan teh & susunya pas banget. MANTAB!

Setelah perut kenyang & panasnya udara mulai menurun, kami menuju lokasi wisata pertama hari ini.

Tanah Lot

Kemana aja baru ke Tanah Lot? Duh, baru penasaran deh 😀

Perjalanan dari Warung Bunana ke Tanah Lot lancar jaya, kira-kira 1 jam dengan motor kami sudah sampai. tapi pas sampai sana ternyata parkiran udah penuh dengan bus-bus & mobil pribadi. Langsung saya & Erfan jalan menurunin tangga menuju jejeran batu karang di sepanjang pantai.

Tanah Lot
Tanah Lot

Katanya suka ada ular ya di karang di bawah Pura? Alhamdulillah gak ketemu. beberapa kali kami ketemu ikan-ikan & kepiting kecil terjebak di antara karang karena air surut.

DCIM100MEDIA

DCIM100MEDIA

Photo 31-08-15 2.33.48 PM

Banyak turis tapi tetep bisa foto dengan background ‘kosong’ 🙂 Ini favorit saya..

DCIM100MEDIA

Setelah puas foto-foto, kami beranjak ke tujuan berikutnya. Tapi sebelumnya kami lihat-lihat dulu tempat souvenir di toko yg ada di deket parkiran mobil Tanah Lot. sempat naksir magnet kulkas & celana, tapi akhirnya saya memutuskan untuk beli besok aja di Pasar Seni Sukowati. Habis sholat Ashar sore hari kami menuju pantai Kuta karena Erfan pengen banget latihan surfing lagiii..

Saya kalau di Kuta gak nyemplung, tugasnya jagain barang & foto-fotoin Erfan yg coba berdiri di papan surfing di kejauhan sana. Ternyata gak sampai 1 jam dia nyerah, udah keburu capek, katanya. Jadinya kami habiskan waktu sambil menikmati sunset aja.

 

Setelah nunggu sunset, kami kembali ke hotel untuk nyicil beberes barang karena besok akan pindah hotel di daerah Uluwatu. Malam ini kami akan makan di tempat yg agak fancy (agak?!), yg belum lama buka di Kuta, yg punya chef internasional asal Inggris.

Yap. Jamie’s Italian Resto.

Ini udah jadi niatan saya kalau udah sampai Bali. Sangking hampir tiap hari nonton Jamie di TLC & AFC + Youtube, masa begitu dia buka resto di Indonesia saya gak cobain 😀 Udah liat reviewnya di Zomato & Tripadvisor, katanya enak tapi over price. Secara saya penggemar beneran malah jadi makin penasaran sama rasanya.

Untuk lihat menunya bisa lihat DISINI, daripada pas dateng kaget belakangan hehe. Saya pesen Chicken Al Mattone, yaitu ayam yg udah dibumbuin, ada baguette & lemon juga dibakar, lalu ditemenin sama salad & parutan parmesan di atasnya..

Chicken Al Mattone (195K)
Chicken Al Mattone (195K)

Rasanya? SUPER ENAK! ayamnya walaupun dada tapi dalamnya moist, trus gurih banget. di bawahnya itu ada saus jamur. saus jamur yg ditaruh di atas baguette jadi rotinya moist, menyerap saus jamur yg gurih. perpaduan yg pas banget, kalau menurut saya. typical Jamie Oliver, tampilannya rustic tapi tetep menggugah selera. Ohh.. mau makan disini lagi. seandainya harganya bisa diturunin sedikiiit lagi, it’ll be so much worth it!

Erfan yg tau saya kepengen banget makan di restonya Jamie, cuma beli teh & habis itu beli ayam KFC hahaha.. :kiss:

Bersambung ke Bali Part 2 ya..

NB:

Kamera yang dipakai dalam postingan ini adalah Nikon 3200 , iPhone 5s dan Xiaomi Yi. Kalau tampilan foto di postingan ini buram/berbayang, coba klik/lihat foto sebenarnya

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s