#asthierfantrip 20 Hari Traveling Jawa – Bali : Banyuwangi. Africa van Java di ujung Pulau Jawa

Tgl 27 Agustus 2015

Kereta yg ngebawa kami dari Malang ke Banyuwangi berjalan lancar. Masih nempel di ingatan, 2 perempuan yg duduk di depan kami pergi dengan persiapan bekal yg matang. Sampai2 saya & Erfan kelaparan ngeliat mereka. Kenapaaa bs sampe lupa bawa bekal. Mentang2 kereta yg kami naiki jalannya malam, kami kira akan nyenyak tidur. Gak taunya malah susah ๐Ÿ˜€ Di beberapa stasiun yg kereta berenti juga gak banyak jajanan, karena kami berenti pas udah malam. Erfan cuma dapet beli air mineral aja. palingan kami ngemilin salak yg gak abis-abis ๐Ÿ˜€

Sampai di Stasiun Kalisteil Banyuwangi sudah jam 23.00. Stasiunnya keciiiil, tapi rame ojeg & mobil yg mau jemput. Sebelumnya saya udah tau dari internet kalau ada banyak ojeg yg nawar untuk antar. tujuan kami adalah ke Hotel New Surya di daerah Jajag, perkiraannya Rp 30.000. begitu ngomong ke tukang ojeg, katanya Rp 40.000/motor, karena kalau Rp 30.000 itu cuma sampe daerah Genteng namanya. Udah malam, ngantuk, pengen cepet istirahat, jadi gak lama-lama negonya. Kami dapat ojeg dari Stasiun Kalisteil ke Hotel New Surya Rp 35.000/motor, jadi totalnya Rp 70.000.

Saya naik ojeg yg jalannya di belakang mengikuti Ojegnya Erfan. Ojeg-ojeg ini berdua jalannya kenceng, tapi nempel. gak banyak ngobrol saya, karena pegel nahan carrier di pundak. di tengah jalan si Bapak nawarin taro carrier di depan, jadi kami berenti sebentar. Gak taunya ojegnya Erfan berenti juga, nungguin. Kalau sepanjang perjalanan kita ketemunya banyakan sawah, sekitar 10 menit sebelum sampe, kami ngelewatin kota. Lalu sekitar 30 menit kami sampai di Hotel New Surya. Saya & Erfan diturunin di depan lobi hotel. sempet denger ojegnya Erfan ngomong, “besok kalau mau kabarin aja, Mas,” sambil senyum. lalu mereka pergi.

Kesan pertama masuk lingkungan hotel, wah ternyata luas ya. Pelayanan di lobi hotel cukup baik & ramah. Bukan yg sepi gak ada orang, malah ada beberapa orang disitu yg berjaga, tv nyala kenceng. memang hotel ini kayaknya baru mengalami perbaikan & perbaharuan deh. Karena udah diinfokan sebelumnya melalui booking.com kalau akan late check in, jadi prosesnya juga cepet. kami booking dengan harga Rp 120.000/malam. Setelah transaksi, saya dikasih kupon sarapan & snack sore untuk 2 hari ke depan. Jadi dengan total Rp 240.000, kita dapet kamar kasur king bed dengan kipas, kamar mandi dalam, sarapan dan hebatnya harga segitu ada kolam renang yg besar ๐Ÿ™‚

Bell boy mengantarkan kami ke kamar, carrier saya dibawakan lho sampai kamar karena jauuuh kalau dari lobi. memang sih kamar yg kami booking itu paling belakang, atas, pojok pula, tapi over all OK. rupanya yg non- AC itu adanya di lantai 2 semua. Baiklah..
Oh ya sebelum masuk kamar kan bell boy-nya buka pintu, gak taunya di kamar buanyak banget semut hitam yg gede itu. LIKE, A LOT, A LOT ๐Ÿ˜ฎ karena kamar jarang dipakai (banyakan yg pake AC) jadi semut pada betah disitu. Hiii.. tapi bell boy langsung hubungi orang di lobi dengan ht-nya, “Pak, tolong bawain Baygon ke kamar *** (lupa ๐Ÿ˜† ).” gak sampe 10 menit kedengeran motor di parkir, lalu Baygon datang. saya nunggu di kursi kamar sebelah ngeliat semut-semut pada dimatiin, disapu, disemprot lagi. Subhanallah, banyaknyaaa, termasuk di kamar mandinya.

Setelah kamar aman dari semut, saya & Erfan masuk untuk istirahat. gak taunya pas kipas langit-langit dinyalain, ada semut gede jatoh. Hidiiiih…
Saya rasa tanggung jawab hotel udah baik sih, mengatasi masalah ini. respondnya cepet, sampe kita masuk kamar pun mereka masih senyum, bilang, “selamat istirahat”. Cuma emang dasarnya saya gak suka serangga jadi rada parno gitu ๐Ÿ˜€ apalagi kamar mandinya kosong, airnya gak ada. jadi mesti kita isi air trus kuras lagi dulu gitu. jadi ketunda deh istirahatnyaaa. Besok-besok rajin bersihin yaaa, Hotel New Surya.

SUMBER FOTO
SUMBER FOTO

Sambil misahin barang buat jalan besok, Erfan cerita kalau dia tadi ngobrol sama Pak Ojeg, katanya Banyuwangi ini sepi banget kalau malam, cenderung bahaya terutama jalur dari Stasiun ke hotel. masih rawan kriminal, makanya selama ngojek tadi, si Bapak sering ngomong, “temen saya masih ada, Mas di belakang? keliatan kan?”Beliau juga info lebih baik jangan lewat jam 21.00 deh kalau mau naik motor, apalagi buat yg gak tau daerah sini.

Ngeri juga ya dengernya ๐Ÿ˜ฏ

Ya udah kami langsung istirahat biar besok bisa pagi-pagi jalan, nyamperin motor sewaan.

Tgl 28 Agustus 2015

Pagi-pagi kami udah mandi & siap untuk jalan. tapi sebelumnya kami sarapan dulu di hotel. restoran di hotel ini posisinya sebelah kolam renang, jadi sambil sarapan saya bisa lihat, banyak pengunjung hotel lagi menikmati matahari pagi sambil bereneng-renang (hasek). Karena niatan kami mau main ke Pantai, jadi gak tergoda sama sekali buat nyemplung. Tapi trus kepikiran, ini orang rame banget dari mana mau wisata kemana ya? Perasaan td malem sepi banget jalanan gak ada objek wisata deket sini.

Pagi itu pilihan sarapannya ada nasi goreng sama soto ayam. Karena mikirnya perlu yg kenyang jadi nasi goreng dulu lah, soto ayam bisa besok. lalu 2 nasi goreng diantar ke meja kami. porsinya ternyata lumayan, nasi gorengnya rasanya juga lumayan (ada rasanya), telur mata sapi ditambah kerupuk udang. minumnya bebas ambil di meja, ada teh, kopi & air putih.

Selesai sarapan saya & Erfan menuju lobi hotel buat tanya ke resepsionis tentang akses ke Stasiun Kalisteil. Karena sebelumnya sudah janjian sama penyewaan motor, ketemu & transaksinya di Stasiun Karangasem (ke Kalisteil atau Hotel New Surya gak bisa). singkat cerita kami malah minta tolong satpam buat anterin kami naik motor, dibantu sama orang hotel juga. Dengan tarif “seikhlasnya”, karena kata satpam “saya gak pantes kalau mau nyebut angka”, kami berangkat menuju Stasiun Kalisteil lagi.

Hampir sama dengan suasana tadi malem, jalan menuju Stasiun itu cenderung sepiii.. ada sih warga yg juga lewat kayak kita, tapi rumah-rumah disitu cenderung jarang. sebelah kiri rumah, pertokoan, sebelah kanan cuma sawah sawah sawah. Kalau menurut saya, ini adalah kota yg kalau kita naik kereta trus ada palang tertutup tapi mobil 2 pun gak ada yg berenti, cuma 3-4 motor, trus mikir, ini dimana ya?. Itu Banyuwangi ๐Ÿ™‚ cuma yg 10 menit dari hotel tadi aja rame, seperti kota kecil.

Lalu sampainya kami di Stasiun Kalisteil, langsung beli tiket kereta untuk ke Stasiun Karangasem harganya Rp 17.000/orang. Wah, ternyata keretanya masih lama datangnya, jadinya kami nunggu sambil beli air mineral di warung depan stasiun. sekitar jam 11.00 kereta akhirnya datang nii, langsung kami naik. Keretanya lumayan sepi & karena Stasiun Karangasem nomor 2 terakhir, jadi pas sampai keretanya semakin kosong.

Sampai di Stasiun Karangasem jam 12.00 kurang sedikit. itu juga keciiiil Stasiunnya, di seberang jalan ada warung-warung makan. Disitu kami ketemu Pak Rudy dari Sewa Motor Motocy Banyuwangi. Sewa per 24 jamnya Rp 75.000, tapi karena besok minta diantar ke Pelabuhan Gilimanuk, jadi nambah charge Rp 40.000. Total keseluruhannya Rp 115.000. Pelayanannya baik sih, tapi mahal banget ๐Ÿ˜ฆ oh ya, kita juga harus deposit Rp 300.000 ya. Tadinya Pak Rudy juga nawarin penginapan, di kantornya kita bisa nginep seharga mulai dari Rp 90.000. Lain kali ya, Pak.. Beliau juga bilang, Banyuwangi tu aman kok, tapi tetep hati-hati aja. Setelah transaksi selesai, Pak Rudy lanjut minum kopi di warung, saya & Erfan langsung ngacir ke…

Taman Nasional Baluran!

Keluar dari Stasiun Karangasem ternyata kita akan ngelewatin kota dulu. siang itu lagi ada lomba gerak jalan SD sekota! jadi jalannya kita harus pelan-pelan karena bagi jalur sama yg lawan arah. Raaammeeeek banget di jalanan. tapi seneng ngeliatnya.

Udah ditunggu-tunggu dari awal trip, harus banget ke TN Baluran walaupun objek wisata lain gak kesampean di Banyuwangi hihi. Tau tempat ini juga udah dari lama, lupa apa dari liputan di tv apa hasil browsing. pokoknya beberapa tahun lalu udah ngomong sama diri sendiri, “gua harus ke Baluran!”

Kami datang dari arah Banyuwangi ya berarti (karena bisa dari Situbondo). Awalnya sempet kelewatan pintu masuknya, tanya-tanya sama orang ternyata tadi udah ngelewatin, tapi karena pas belokan ke kiri sedangkan posnya di kanan jadi ya gitu deh ๐Ÿ˜€

 

Ini dia pintu masuknyaa…

pintu masuk TN Baluran

Gak keliatan kayak pintu masuk TN Baluran kan? hehe *ngeles* masuk langsung ke dalam aja, kalo dari aba-aba Bapak yg ada disitu. Sebenernya pas kelewatan tadi sebelah kanan juga termasuk TN Baluran, banyak hutan pohon tinggi, kering gitu. Tapi kan gak bisa masuk dari situ. Abis kami masuk, sebelah kanan ada gedung kecil. Disini tempat kita parkir sebentar buat beli tiket Rp 17.500/orang jadi totalnya Rp 35.000.

tempat beli tiket

Masuk kawasan Taman Nasional, akan liat plang ini..

Welcom to Baluran National Park

Pas lagi foto plang ini ada motor isi 2 cowok baru aja jalan masuk. Wah kita ada barengan dong selama 9 KM ke depan. Mari kita mulaaaii..

Ternyata gak sampe 200 meter jalannya udah ancuuurr.. berbatu. aspalnya rusak parah, udah tinggal sedikit. kiri kanan banyak pohon yg lagi ngeringin diri. kira-kira kayak gini lah suasananya.

jalan bebatuan

Kalau udah browsing sebelumnya pasti udah tau kalau ada wilayah Evergreen yg artinya pohon di wilayah ini selalu rindang. Ini yg sudah saya tunggu-tunggu. Hutan hijau sepanjang tahun ini kami lewatin lumayan panjang, jadi berasa ademnya. Indah ya, di tengah-tengah panas begitu ada hutan hujan sepanjang tahun.

Photo 28-08-15 4.20.47 PM

Udah gak tau deh ituย  berapa kilo lagi. tiba-tiba ada petunjuk aja; Bekol 6 KM, Pantai Bara 9 KM. What?! ๐Ÿ˜ฏ jadi tadi jalan ajrut-ajrutan baru 3 KM? rasanya udah jauh banget lho. yowis, waktu masih panjang. lanjuuuut.

Masih dengan jalur & suasana yg sama ya, cuma beberapa kali kami ketemu barengan mobil, arah berlawanan juga ada orang yg mau keluar. trus sempet ketemu juga sama motor yg mati gak bisa jalan (gak tau kenapa), untung mereka konvoi rame-rame. gak kebayang motor rusak di tengah hutan gitu sendirian. maju masih jauh, mundur juga udah jauh.

Naah akhirnya kita sampe nii di padang savana yg luaaaaaassss di sebelah kanan.. sebelah kiri masih pohon-pohon hutan tadi ya. sempet bingung mau berenti kemana, trus liat ada plang “PANTAI BARA 3 KM” belok ke kanan. Karena gak mau ke Pantai Bara, jadi kami terusin. tapi diterusin ketemunya malah kayak gedung untuk acara gitu. Ketemu mas penjaga disitu, saya tanya, “Mas, kalau saya mau foto kayak begitu berdirinya dimana?” sambil nunjuk gambar ini… :mrgreen:

Photo 28-08-15 4.10.41 PM

Rupanya kami kelewatan. harusnya tadi belok kanan ngikutin petunjuk ke Pantai Bara. Kata Masnya, “puter balik, belok kiri situ trus maju 200 meter, Mbak.. Trus balik badan deh.” Hahahaha..

Dan bener aja. Kami parkir di bawah pohon, lalu nengok ke belakang dan lihat ini..

Huaaaa… ternyata yg sebelah kiri pohon-pohon doang tadi itu belakangnya ada gunung ๐Ÿ˜ฏ

Aaaaa.. sukaaaa ๐Ÿ˜†

Gak perlu basa-basi lagi lah. langsung pasang peralatan. kita foto-foto!

DSC_1059

DSC_1074

DCIM100MEDIA

DCIM100MEDIA

Photo 28-08-15 3.52.15 PM

Kece yaaa tempat ini!! sekali foto background gunungnya ada 2! Waktu itu terrrriiikkk banget, juga anginnya kenceng. jadi fotonya serba susah haha.. Oh ya, gak lupa foto ini, iconnya TN Baluran.

Photo 28-08-15 4.10.08 PM

Jangan dikira foto-foto kami cuma berdua. binatang juga banyak di sekitar spot kita foto. Ada banteng, rusa, & monyet ๐Ÿ˜ not my favorite one. Tapi disini monyet-monyetnya gak ganggu, kepo sih, tapi gak deket-deket. cenderung takut malah. Udah tau kan? banteng Jawa sengaja dibiakan disini buat pelestariannya.

Sekitar 1,5 jam kami habiskan disini, gak terasa. Yang tadinya mau main ke Pantai Pulau Merah di Selatan Banyuwangi, gak jadi karena udah kesorean. Target jam 16.00 udah harus keluar dari TN Baluran, kalo gak bisa bahaya. karena di jalanan rusak tadi gak ada lampu sama sekali, pun sedikit banget orang juga datang kesini jadi gak bisa ngandelin lampu motor/mobilnya.

Akhirnya jam 15.30an kami udah jalan menuju keluar. di tengah jalan banyak ketemu jenis burung, unggas yg cantik-cantik warnanya. ternyata memang di TN Baluran tempatnya konvervasi burung juga lho. Kalau ketemu bagian hutan yg selalu teduh, basah, kita juga akan ketemu wilayah hutan yg kering & paling gampang kebakar. Cenderung paling banyak malah, jadi tanahnya hitam dari daun-daun yg kebakar.

 

Photo 28-08-15 4.39.00 PM

Alhamdulillah sampai luar jalan raya masih rame walaupun udah mulai gelap. Inget kata Pak Rudy tadi, “kalau kemaleman nginep di teman saya aja ya, bilang ada dimana, ntar tak jemput!” untuk sekarang fokus dulu menuju hotel yg jaraknya 2 jam, ngelewatin Pelabuhan Ketapang juga lho.

Yg lucu adalah, begitu sampai kota, sekitar jam 19.30 tiba-tiba di motor sebelah ada yg manggil. Kirain begal tau gak ๐Ÿ˜ฏ padahal rame banget suasananya. pas nengok, gak taunya Pak Rudy! Heaaa! Lagi jalan-jalan sama anaknya. Dan masih, sambil teriak, “nginep di saya gaaakk??” ๐Ÿ˜†

“Gak, Pak makasih,” jawab Erfan sambil bawa motor kami jalan kenceng sebelahan.

“Ke New Surya aja berani? Ya sudah hati-hati yaaa!” Lalu dia menghilang.

Abis ngelewatin kota mulai sepi lagi nii, saya & Erfan sempetin beli makan di warung sederhana gitu sekalian mampir apotik beli bedak (bukan, bukan bedak muka tp bedak biar gak gatel-gatel). pas lagi nunggu, ada 2 cowok juga lagi ngeraba-raba nyari makan kayak kami tadi hehe. Akhirnya mereka mampir beli makan di tempat kami juga. Kami jg masih buta Banyuwangi nii, wisata kulinernya aja gak dapet ๐Ÿ˜ฆ

Setelah dapat makan (yg dibungkus), kami balik menuju hotel kan. Mikirnya perjalanan masih lama lagi. Sempet ngelewatin seperti Alun-Alun gitu, wah seneng rame. Dan tau gaaaakk, ternyata Hotel New Surya gak jauh dari situ! Ada keramaian, ada terminal yg bs nganterin kita ke Stasiun! Astaga.. pantes di depan hotel banyak bus lewat, kirain dari mana mau kemana ๐Ÿ˜

Jadi selama kemarin & tadi pagi, jalur yg kami lewatin adalah jalur sepi/sawah (anggep aja dari hotel ke kanan), sedangkan malam ini kami pulang dari arah kota (anggep aja dari hotel ke kiri). ternyata gak seserem itu cing! ๐Ÿ˜€ kami numpang makan nasi bungkus di resto sambil wifi-an (gak sampe kamar sih..) lalu istirahat.

 

Tgl 29 Agustus 2015

Pagi itu kami udah siap check out, sekitar jam 10.00. Tapi sarapan dulu dong di hotel. anehnya, di kolam renangnya sepi banget, gak ada yg berenang. Pasti pagi-pagi mereka udah jalan ke Pantai Pulau Merah deh? Huhuu, senangnya. Saya pengen banget tapi hari ini jadwalnya kami pindah pulau ke Bali. Tetap senang!

Keanehan selanjutnya adalah, pilihan menu pagi itu adalah nasi goreng & pecel! Sotonya ndak adaaa.. Yaa sedih deh, tau gitu kemarin pilih soto ya (yaa mana tau) :mrgreen: Kembali nasi goreng yg kami santap, karena gak favorit pecel.

Jam 12.00 kurang kami check out & bawa motor ke Pelabuhan Ketapang guna ngembaliin motor. Jalurnya sama kayak ke TN Baluran kemarin, tapi sampe di Pelabuhan sekitar 1,5 – hampir 2 jam gitu. karena cenderung sepi & mulus jadi kecepatan bisa stabil. cuma mendekati pelabuhan mulai banyak bus & truk, so bagi yg bawa kendaraan bermotor harap berhati-hati (dan SABAR) ya ๐Ÿ™‚

Sampai di Pelabuhan Ketapang udah ada Pak Rudy nunggu di warung kopi, as always ๐Ÿ™‚ kami transaksi (uang jaminan yg dikembaliin) di warung buah yg belum buka di seberang gerbang pelabuhan. Duh, begitu gendong carrier langsung deh, “ya tiket tiket? Denpasar Mbak?” kata calo-calo di pelabuhan yg gak diundang datang. Pak Rudy langsung jawab, “udah ada yg jemput, hehe. Saudara di Gilimanuk.” Makasii ya, Paaak hehehe.. Gak lama sepasang Bapak – Ibu yg jualan buah disitu datang. Kami minta maaf karena numpang nurunin barang disitu.

“Gak apa-apa, Dik. hati-hati yaa nanti di ferry. barangnya diliatin,” kata si Bapak.

“Waspada ya nanti di ferry. Hati-hati,” kata Pak Rudy.

Pada ramah & baik banget siiiiih :’) *terharu* Pak Rudy juga dari pertama kali ketemu sering banget bilang “Hati-hati”. Ah.. kalau bilang orang Indonesia itu ramah, bener banget!

Okay, saatnya beli tiket ferry. karena udah dibilangin akan dijemput saudara, jadi gak ada calo yg ngikutin lagi deh. harga tiketnya Ketapang – Gilimanuk Rp 7.500/orang jadi totalnya Rp 15.000 & ngabisin waktu sekitar 45 menit perjalanan. nah ini baru banyak turis asingnya..

Sampai di Pelabuhan Gilimanuk, turun dari ferry kami langsung dipepet orang buat naik bus ke Denpasar. udah dibilang, “gak, makasih” tetep aja bo’ nempel. Bapak itu bilang, “saya sopirnya lho, jadi aman, gak tipu-tipu.” Pantesan gayanya beda. Celana jeans + polo shirt putih + kacamata item + topi + jam tangan bling-bling + perut buncit. Hebat juga sampe turun ke lapangan sendiri guna ngambil sewaan.

Ya udah lah karena dia menjamin jadi saya & Erfan milih naik bus yg dia setir. ternyata busnya udah rameee, penuh, cuma segede Metro Mini gitu. sebelum kami naik, si Bapak teriak ke dalem, “Mas, yg sendiri, tolong pindah ke yg sendiri juga ya!” buat kursi kami, trus dia ngomong lagi, “biar gak pisah nii, dua-duaan.” Hahahaha *suek*

Biaya yg harus kami bayar adalah Rp 40.000/orang, jadi totalnya Rp 80.000. Yap, sesuai kata Google hehe, dan kira-kira perjalanannya 3-4 jam. Mulai lah bus kami jalan, dari Pelabuhan Gilimanuk menuju Denpasar. Bismillah..

Bersambung yaaa… lanjut di Bali Part 1 nanti! ๐Ÿ™‚

 

NB:

Kamera yang dipakai dalam postingan ini adalah Nikon 3200 , iPhone 5s dan Xiaomi Yi. Kalau tampilan foto di postingan ini buram/berbayang, coba klik/lihat foto sebenarnya

Advertisements

One thought on “#asthierfantrip 20 Hari Traveling Jawa – Bali : Banyuwangi. Africa van Java di ujung Pulau Jawa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s