#asthierfantrip 20 Hari Traveling Jawa – Bali: Malang. Malang Dibawa Senang

Tgl 25 Agustus 2015

Seperti di judul sebelumnya, saya & Erfan berangkat dari Yogyakarta jam 20.45 dengan kereta Malioboro Ekspres menuju Malang. sudah beberapa kali konfirmasi ke adiknya Tante saya di kota Malang kalau mau numpang nginep, jadi dari stasiun rencananya akan cari angkutan umum atau taksi untuk ke rumahnya.

Tiba di Stasiun Malang jam 04.00, jadi gak ada foto-foto. yg ada ngantuk, karena tidur di kereta gak bisa nyenyak (saya juga cerita kenapa sebelumnya). suasana di dalam peron atau lajur subuh itu sepi, tapi tetap ada orang lalu lalang. niatnya mau nunggu sebentar, paling gak sampai jam 05.00 biar lebih ramai. saya duduk di salah satu kursi, Erfan coba cari angkutan atau taksi atau bahkan taksi gelap yg bisa nganterin kami Jalan Bantaran, tempat Tante saya. Karena saya pikir Tante masih gak ada mobil, & anaknya masih kecil-kecil, itu hari Senin pula, jadi gak mau ngerepotin minta jemput. Kondisinya juga saya & Erfan belum dapat sewaan motor karena menurut info dari Tante, anak pembantunya bisa sewain motornya dengan harga Rp 50.000/24 jam. Oke lah kalau begitu.

Becak Ganti Tarif

Sempet menghabiskan Serabi Notosuman yg saya beli Yogya biar ngurangin tentengan, kalau kata Erfan, “enak banget, enak banget. pengen lagi!” Iya, nanti kita beli lagi di BSD 😀 akhirnya jam 05.30  kami cabut dari Stasiun karena Erfan dapat becak yg ngakunya tahu Jalan Bantaran & tarifnya cuma Rp 30.000. Iya, cuma. Karena kalau taksi gelap bisa sampe Rp 60.000, katanya. jadi di tengah udara Malang yg dingin, subuh itu saya & Erfan duduk di kursi penumpang. dengan laju yg cukup kencang, angin yg berhembus di muka kami terasa sangat dingin. jalanan sepi dengan penerangan hanya dari lampu jalan & pertokoan sepanjang jalan. beberapa kali saya & Erfan seperti mengernyitkan badan sangking dinginnya. Sementara itu, supir becak dengan semangatnya mendayuh pedal sepedanya, sampai akhirnya… jalanan mulai melebar besar dan sedikit menanjak. saya bisa denger napas supir becak mulai terengah-engah & laju becak semakin melambat hingga beberapa menit kemudian ia tanya, “Jalan Bantaran belok kanan sini kan, Mas?” Erfan yg pasang GPS di hp lalu melihat hpnya, “belum, Mas. masih di depan lagi, belok kiri.”

Supir Becak kaget. “bentar tak tanya bapak ini dulu ya.” trus dia turun, nyamperin Bapak-bapak tua yg lagi jalan kaki. saya baru sadar ternyata gelap subuh mulai hilang, jalanan mulai ramai. si Bapak menjawab & kasih arahan sama kayak yg Erfan bilang. “tuh di depan sana tuh, ujung. baru belok kiri.” Saya jadi ngerasa gak enak, ternyata masih jauh sedangkan Mas Becak mulai capek keliatannya. trus becak mulai jalan lagi, makin menanjak & banyak mobil lewat. ternyata emang bener masih jauh, untuk ukuran becak. sekitar 400 meter. beberapa kali Mas Becak tanya, “ini, Mas? belok sini” tp sebenernya masih 3 belokan lagi baru kita masuk komplek di sebelah kiri.

Akhirnya kami masuk ke komplek perumahan dengan jalanan gak begitu besar. Jalan Bantaran masih masuk lagi & suara napas Mas Becak makin berat. masih jam 06.00, di jalanan komplek hanya ada beberapa orang aja. sempet ragu sama nomor rumah Tante saya, akhirnya tanya sama bapak-bapak lagi berdiri nunggu matahari di depan rumahnya. beliau gak tau rumah yg saya tanya, tapi abis itu ada Ibu-Ibu mastiin kalau Tante yg saya maksud itu guru & asalnya dari Sulawesi. “Ah, iya Bu, betul.” si Ibu nunjuk ke rumah yg tadinya udah saya lihat, nomornya betul, tapi ada mobilnya makanya saya ragu. Oh, ternyata Tante D udah ada mobil. Baiklah.

Saya turun di depan rumah Tante D trus Mas Becak & Erfan turunin tas kami. pas kasih uang Rp 30.000, tiba-tiba Mas Becak minta lebih. “Lebih lah, Mas. jangan segitu,” dengan logat Maduranya, “lima puluh lah..” trus uang kertas Rp 30.000 dari Erfan gak diterima jadi jatuh ke aspal. Saya kaget & emosi. sementara Tante D udah saya ketok pagernya belum keluar juga. Erfan ternyata lebih emosi lagi, “lho tadi katanya tiga puluh ribu? kok jadi lima puluh?”

“Jauh, Mas.. tolong lah. capek banget saya ini..” kata Mas Becak sambil pegang pinggang yg saya yakin pasti pegel.

“Tadi Mas bilang tiga puluh?”

“Ya saya gak tau, Mas, kalau jauh gini..”

Erfan keliatan makin emosi 😀
“Tadi Mas bilang tau lho ya!” trus Erfan tanya apa saya punya Rp 10.000 lagi. kebetulan gak punya, tapi ada koin seribuan dari pecahan celengan yg emang kami bawa buat cadangan. “Udah, pake koin aja gapapa,” kata Erfan. sambil ambil uang yg di jalan, ngitung uang receh dua ribuan campur koin, dia ngomong, “nih saya cuma bisa nambah sepuluh ribu lagi, tadi Masnya bilang tau Jalan Bantaran trus harganya tiga puluh ribu lho ya, banyak saksi!” trus Erfan taru duitnya di kursi penumpang.

Reflek saya ketok pager rumah Tante D makin keceng sambil ucap salam biar si Tante makin cepet keluar. Gak sampai 1 menit si Tante keluar trus tanya ada apa, “dia minta lebih,” kata saya. setelah pager dibuka saya & Erfan langsung, kirain Tante D bakal maju ngadepin Mas Becak, taunya langsung masuk rumah lagi 😐 saya denger si Mas Becak ngomong, “wah, Mas tega banget. kasian lah, capek ini.”

Masih baik kita kasih Rp 10.000 lagi, padahal masuknya penipuan ini, kalau kata Erfan. buru-buru saya & Erfan angkat tas & masuk ke halaman rumah. “ya Allah,” kata si Mas sambil ambil duitnya. “Ya semoga selamat aja Masnya di jalan, Mbak, semoga selamat.”

Okeh, pagi itu di hari pertama saya & Erfan nginjakin kaki di Malang udah gak enak banget rasanya. 😡

Gagal Nginep & Sewa Motor Murah

Setelah ketegangan itu selesai, kami masuk ke rumah Tante D. Gak lupa juga saya kasih Bapkia Rikzy yg udah kami beli di Yogya lalu ngobrol sebentar, tapi karena beliau juga lagi ribet nyiapin kelengkapan anak-anaknya sekolah, kami ngobrol sama suaminya. ngomongin mau kemana aja selama di Malang, baiknya lewat mana kalau mau ke Bromo dan lain2 lah. ternyata kalau mau ke Bromo enaknya lewat Probolinggo, tapi jaraknya jauh ya. karena 1 & lain hal kami gak jadi menginap disana. jadi niatan kami ganti menjadi sewa motor. ngobrol lah sama anaknya Ibu yg bantu di rumah situ.

Ternyata eh ternyata, dia pun cuma mau ngasih nomor telpon sewa motor di Malang.. zzzz 😕 kami kira udah ada dari dia. jadilah puter otak lagi. mana ada yg mau sewain motor di hari yg sama pas kita booking alias mendadak? haduh..
Jadinya untuk hari pertama ini kami dipinjemin motor buat jalan-jalan ke Batu. akhirnya setelah dikasih sarapan Pecel khas Malang (gak foto, udah keburu gak mood), saya & Erfan numpang mandi trus cabut buat jalan-jalan. Oh ya begitu tau gak jadi nginep disitu, kami langsung booking hotel di Agoda via mobile app. nama hotelnya Hotel Malang, lokasinya ada di dekat Plaza Malang. Alhamdulillah bisa booking langsung, pakai CC pula kan.

Jadi jam 11.30 kami cabut dari rumah Tante D, bawa tas dan langsung check in di Hotel Malang. memang sengaja cari hotel yg paling murah tp tetep di tengah kota biar deket sama Stasiun Malang, perhitungannya di hari terakhir akan nitip carrier. hotel ini letaknya di jalan satu arah, di ruko gitu. dari front office kita bisa lihat kalau Hotel Malang sangat sangat sederhana. pesan kamar yg twin atau double (mana aja yg dapet) & shared bathroom, tapi karena lagi full (soalnya kan kami mendadak), jadi dapet kamar yg buat 3 orang. jadi 1 single bed, 1 lagi bunk bed isi 2 orang. malah enak :D, tapi ruangan sempiiiit sekali jadinya. surprisingly, selain kipas, kami dapat tv, handuk & sabun lho. plus sarapan roti + teh. Itu semua hanya di harga Rp 99.000/malam lho 😉 Alhamdulillah.. yg penting bisa nyaman tidur, toh cuma 2 malam.

Erfan nyaranin buat beli action cam Xiaomi lagi, dia udah browsing sebelumnya (diem2). jadi Xiaomi yg rusak akan kita betulin di Jakarta lalu jual (niatnya…). ya udah mampir dulu deh tu kami di salah satu toko kamera, memang toko tsb juga pasang iklan di Tokopedia. sip deh. barang ada, transaksi, dicoba foto & video, lancar. langsung kami ngaciiiir ke..

Jatim Park 2!

Perjalanan dari kota Malang ke Batu abis 1 jam lebih sedikit gitu kan. tapi gak terasa buat saya yg sepanjang perjalanan kerjaannya clingak-clinguk liat jalan & suasana Malang. senang banget rasanya bisa berada di kota lain. karena ke Malang dulu waktu masih SMP, itu juga gak jalan2, cuma karena Om nikah. jadi tetap bersyukur bisa sampai Malang walaupun tadi pagi dapet pengalaman gak enak 😦 sambil ngafalin juga kalau ada toko oleh-oleh, jadi besok pagi bisa mampir.

Sampai di Jatim Park 2 jam 14.00 kurang sedikit, mata langsung tertuju pada pintu masuk. eeh Park ini besar yaa *mata berbinar-binar*, lalu kami parkir motor dulu dong. patokan saya adalah, kalau parkiran motor sepi, berarti di dalam sepi hehe. Iya lah, kan ini Senin 😀

DSC_0176

Kami sebelumnya udah browsing2 dulu kan, kalau ada paket hemat gitu. jadi sampai loket, kami beli tiket Jatim Park + Eco Green Park, sudah termasuk Batu Secret Zoo, harganya Rp 85.000/orang.
iya, kami juga tau kalau waktunya sudah mepet, Museum Satwa tutup jam 18.00, Secret Zoo tutup jam 18.00, dan Eco Green Park tutup jam 16.30 (hari Senin) jadi total kita hanya punya waktu 4 jam untuk 3 tempat disini. Okeh, kita mainnya pake target! Tapi sebelumnya…

DCIM101MEDIA
Di depan Museum Satwa

Selfie dulu dong kita!

DCIM101MEDIA

Tapi trus mau foto lagi Xiaominya mati! 😯
Oh mungkin batrenya abis..

Diganti sama 2 batre lain, masih gak mau nyala! 😦

Ya udah deh besok kita balik lagi ke toko kamera tadi, minta ganti 😥

Eco Green Park

Jadi saya & Erfan ke Eco Green Park duluan, sempet salah pintu masuknya. target kami disini adalah cuma sampe jam 15.30 atau lebih sedikit aja. Kita mulai…
Masuk ke Green Park ini yg pertama kita liat adalah taman hijau yg hiasannya banyak dari barang yg dipergunakan kembali. Seperti gajah dari rangkaian TV usang jaman dulu,

DSC_2751

Kerbau yg terbuat dari badan mobil,

DSC_2745

Daaaan, seperti Ultraman dari handphone jaman baheula!

DSC_0035

Waaah ini favorit saya. Karena yg ngalamin sendiri, paling berasa perubahan jaman ikut merubah bentuk dan feature handphone. sama Erfan kita ngitung, Hp mana aja yg pernah kita pakai mulai dr jaman sekolah dulu haha.. N-Gage sih yg paling berkesan buat kami berdua, bentuknya pewe banget buat main game hehehe 😀

Lanjut melewati taman, saya liat ada tanda bahwa kita bisa sewa E-Bike, harganya Rp 100.000/seharian, khusus orang dewasa yg gak kuat jalan. jadi anak kecil dilarang ya, nanti malah main kebut-kebutan di dalam 🙂

Habis itu kita akan ketemu ruangan yg isinya serangga. Museum Serangga, kalo di TMII Jakarta.

DSC_2753

saya paling males sama serangga sebenernya *inget kecoa terbang? nah, sama.*, jadi masuk kesini dicepetin aja. tapi tetep ada waktu buat nungguin cowok iseng satu ini.

Dia mau pegang kalajengking lah…

DSC_2765

Nyamperin belalang yg ditaronya sengaja di satu ruangan kecil sendiri lah…

DSC_2759

Trus nyembah belalang sembah.

DSC_2756

Eh gak deng hahaha.. tapi termasuk menyenangkan sih, soalnya disini informatif banget.

DSC_2754

Lanjut keluar dari ruangan bermacam serangga *bersihin pundak baju*, kita keluar dan langsung ketemu sama semacam kebun binatang hoho.. tapi isinya unggas ya. Trus ada dia..

DSC_2774

Ada merak..

DSC_2779

Ada dia juga…

DSC_2785

Dan ada mereka…

Burung Unta

DSC_2801

Konsep disini  kenal dekat binatang kayaknya. karena kandang dibuat rendah (biar burung ini juga gak gampang lompat/kabur) dan pagernya ada yg lebih rendah sedikit dari leher burung. jadi kita bisa foto dengan dekat kan, dan berpotensi dipatok hehehe.

Lanjut setelah itu, saya & Erfan sempet ikut main game tembak-tembakan gratis yg pake antre panjang bareng rombongan entah-dari-mana-tapi-mas2nya-norak-godain-mbak-instruktur-mainan, biasa-kalo-ramean-begitu-kalo-sendiri-gak-berani-malah-minta-pulang, naik mobil, muterin satu lahan isinya orang-orangan buat jadi target. gak worth it sih kalo udah antre panjang tapi biar tau aja deh hehe.

Kemudian kita akan disuruh menyusuri kandang-kandang isinya parrot (bahasanya Indonesianya apa sih? *idih sombong*). Ada buanyak buanget jenis parrot disini, warnanya pun bermacem-macem. saya percaya kalo dibilang disini ada ribuan parrot, kandangnya buanyak banget! 1 kandangnya juga minimal 2 ekor, ada lagi yg belasan ekor. Saya dibuat kagum disini. binatangnya cakep-cakep, burungnya indah-indah. trus di tengah-tengah (mungkin biar pengunjung gak bosen), kita akan ketemu tempat buat foto bareng. yeaaay!

DSC_2819
rambut acakadut abis dikuncir, yg penting happy!

“Bayarnya seikhlasnya aja, Mbak..”

Oke lah! buat beli pisang ama pepaya buat burung atau tip buat Masnya, kita masukin Rp 20.000 🙂

DSC_2827

“Tapi fotoin berdua juga ya, Maaaass,” kata saya. :mrgreen:

DSC_2832

Bahagia bener muka kita yak? 😯 Emang bahagia sih. bikin lupa yg bikin sebel tadi pagi 😆

DSC_2834

Habis itu kita lanjut nii, menyusuri kandang-kandang. rasanya gak selese-selese, soalnya jalurnya dibikin memutar 180 Derajat. Oh ya, seperti biasa. ada yg harus berinteraksi sama binatang dulu…

DSC_2846

Nah, selesai dari kandang parrot, kita keluar. ada tempat duduk-duduk gitu diluar, ada stand jajanan (biasanya es krim) buat kita istirahat sebentar sambil lihat ayam lucu ini berkeliaran bebas!

DSC_2851

Bulunya sampe ujung kaki! 😆 Lucu banget..
Tapi kami gak pake berenti. karena ada target jadi jalan terus, sebelum masuk ke kandang elang, kita ketemu ini, juga bertengger bebas & santai.

DSC_2861

Dia matok lho.. coba tadahin tangan deket burung ini, nanti dia kayak mau makan gitu. kasian, mungkin lapar.

Lanjuuut. ada taman air tempatnya para angsa,

DSC_2866

Kandang isinya para burung hantu yg super duper keren nan misterius,

DSC_2868

DSC_2874
Hedwig?!

 

DSC_2876

DSC_2877

Lalu terakhiiir, ada burung elang yg kita juga bisa foto bareng! bayar secara sukarela, trus foto lagiiii, yippi!

DSC_0008

Rasanya kagum banget banget bisa lihat dari deket. di tangan rasanya berat, serem, tapi pengen peluuuk 😛

DSC_2887

Eh ketemu kandang merak putih. main dulu sebentar.. mau foto bareng (jongkok) tapi pada kabur. yowis candid ajah.

DSC_0029

Oke, beres dari Eco Green Park, kita makan siang dulu di foodcourt. soalnya masih ada spare time 20 menit ternyata. Saya beli Nasi + ikan bakar + es teh manis Rp 25.000, kalo Erfan versi ayamnya. rasa ikan bakarnya lumayan lho. habis makan jalan santai ke Secret Zoo-nya sambil turunin makanan di dalem perut.

Secret Zoo

Kali ini kaki berjalan memasuki kebun binatang alias Zoo-nya Malang. konsepnya mirip Kebun Binatang Ragunan, per kandang kita bisa lihat dekat, tapi bedanya disini lebih lengkap, asri dan binatangnya lebih deket lagi 🙂 Lanjut dari kandang mamalia, kita bakal ketemu sama savana. isinya ada rusa-rusa, kita lihatnya dari lorong kaca tertutup tapi besar. bagus deh pokoknya.

DSC_0135

nah keluar dari Savana, kita akan ketemu sama wahana-wahana seperti di Dufan. Ooo jadi kayak Taman Safari Cisarua gitu, ada wahana tapi gak banyak. kalau mau banyak ke Jatim Park 1 ya.
Berhubung ini hari Senen, udah 1 jam mau tutup pula, saya & Erfan sempet-sempetin main wahana yg masih jalan aja. Cuma 3, yg pertama Mini Coaster alias Jet Coaster kalau saya bilangnya. Mas yg jagain lagi bengong. saya tanya dulu apakah mau jalanin kalau yg naik cuma 2 orang. ternyata mau tuh! :excited: Lumayan juga bikin teriak 1-2 kali.

Lanjut abis itu kita ketemu….

Animal Coaster!

Pas saya & Erfan mau naik, ada rombongan cowok isi 7 orang mau naik juga. tapi 1 dari mereka gak naik karena tugasnya fotoin aja *fotoin kita juga dong..*. nah kursinya sebenernya muat untuk 2 orang, tapi karena mau jaga barang, Erfan nyuruh saya naik duluan sendiri. gapapa lah, jadi ada yg fotoin. Ga taunya…

Saya gak mau lagi deh naik Animal Coaster.

Rasanya kayak mau kelempar. mana seatbeltnya begitu doang lagi. hahahaha. Pas dibelok di atas itu kebanting banget, kereta rasanya kayak miring mau jatuh.. Haduuh.. pikirannya makin jelek begitu nyadar kiri kanannya plong bahkan rel aja gak keliatan hahaha.. Seru abis! Tiap belok kiri saya pasti banting badan ke kanan. sugestinya biar berat jadi gak kelempar gitu keretanya :mrgreen: gak tau deh teriaknya kayak apa. pucet kali muka saya.

(Foto sengaja gak ada, haha)

Gak lama saya turun, gantian Erfan yg naik, bareng grup cowok tadi yg belum naik (jatah per ronde cuma 3 kereta). Trus salah satu cowok di kereta pas lagi nengok ke saya, saya bilang, “parah, Mas.. serem,” sambil geleng-geleng.

“Iya??!” mukanya langsung tegang wkwkwkwk. untung dia barengan sama temennya. pas di atas saya liat mukanya udah kayak apaan tau. mana diputer 2 kali lagi sama penjaga wahananya 😈
Tp Erfan mah seneng. serem, tapi seneng juga. liat aja ekspresinya.. sadar kamera bats 😐

DSC_0108

DSC_0101

Selesai dari Animal Coaster ini rencananya mau jalan keluar, kapok gitu kan udah lama gak naik2 wahana. Tapi trus Erfan baca ada wahana Tsunami 😥 dipaksa lah saya suruh naik juga.

Berani aja sih sebenernya. buktinya pas diajak kaki saya ngikut aja, gak ngelawan apalagi kabur. tapi ngomong mulu, “harus ya? takut niiih..” 😀
Trus ketemu lah kami sama wahana Tsunami. eeeh, ketemu juga sama rombongan cowok tadi. yg pake topi + kacamata masih aja fotoin deh, naik siik 😈

Erfan udah pasang tripod + DSLR, kita duduk, nambah 1 pasangan di samping kami. OKE, RAME, SIP. jadi kalo teriak ketakutan juga bareng-bareng.

Gak taunya Erfan teriaknya kenceng juga. PFFT! Tsunami tuh yaa.. kaki kita napak sih, tapi diputernya kenceng bangetdh! 😯 trus karena ini menutup hari, sama Mas yg jaga kita di-stop dulu di atas lama banget #thankyou
“Waaah kam***t! udahaaan!” gitu aja suara yg kedengeran pas petang itu. pengunjung udah gak ada, penjaga wahana udah pada mau cabut, eh gak jadi cabut pulang nontonin kami dulu 😐

Makasih sekali lagi buat Mas penjaga wahana Tsunami yg udah ngerjain kami, muter 2 kali, diemin di atas lama banget. Saya mau naik lagi kalau kesini lagi! 😀

Habis tegang-tegang. menuju jalan keluar kita akan ketemu sama mereka 🙂

DSC_0120

DSC_0042

Favorit saya & Erfan tentunya yg ini…

DSC_0129

Lalu ini..

DSC_0151

Dan merekaaaa.. uh, lucunyaaa :3

DSC_0069

DSC_0157

Jadi inget kucing-kucing di rumah *mendadak kangen pulang*
But this one is my lovely leopard *gemes!*

DSC_0051

Mereka lagi lapar, lagi resah nunggu makan sore datang. jadi mukanya pada cranky 😀 Liat aja videonya..

Gak terlewat juga ada harimau ini..

DSC_0142

 

Termasuk ngelewatin kandang macan tutul & harimau putih bagian belakang, yg depannya itu bisa kita lihat kalau makan di restoran Jungle Fast Food.

Selesai dari Secret Zoo jam udah menuju 17.30. artinya 30 menit lebih sedikit lagi Museum Satwa bakal tutup nih. Kami bergegas keluar, masuk langsung ke Musem Satwa. Dan ini keren!

DSC_0172

Saya suka banget! ada banyak diorama binatang berukuran asli di dalam Museum ini. Museumnya juga dingin, tinggi, bersih. ah indah deh pokoknya. gak banyak foto sangking takjub & fokus liat replika binatang ini. bisa kelihatan beberapa dari mereka kayak ada yg asli 🙂

DSC_0173

Nah selesai itu semua pas jam 17.50. sesuai target. memang gak puas sih, tapi hampir puas. suka banget binatang jadi senang di Jawa Timur ada kebun binatang dengan binatang (hampir) lengkap sempurna dengan fasilitasnya. ditambah Museum Satwa.. Ah, aku suka sekali Batu.

DSC_0175

DSC_0177

DSC_0197

Foto lagi sebelum pulang. pengalaman yg menyenangkan. Iya, kami baru pertama kali kesini. Dan bakal kesini lagi & lagi 🙂

Sebelum pulang saya ganti celana panjang dulu karena udara Batu mulai dingin. gak mau sampe Malang menggigil hehe. Tante D SMS nanya “gak nyasar kan?”, langsung saya balas kalau kami menuju balik ke rumah. sampai rumah sekitar jam 19.00-an. bilang sama Tante D udah dapat penginapan di Jalan H. Zainul Arifin, namanya Hotel Malang. Karena motor kita balikin, tadinya mau naik angkot aja. tapi Tante D maksa mau nganterin sekalian ajak makan. jadilah kita rame-rame (sama anak-anaknya Tante) ke salah satu tempat makan terkenal di Malang.

Tahu Campur Pak Iwan

Malam ini saya & Erfan diajak makan Tahu Campur! yeay! favorit saya, tahu 😀

Tahu Campur ini terdiri dari tahu (tentunya..), bakwan, sayur, kupat/ketupat, soun dan pakai bumbu petis di bawahnya. jadi begitu diaduk, ada rasa manis sedikit amis. kuahnya bening seperti kuah bakso. Enak deh!

Tahu Campur Pak Iwan
Tahu Campur Pak Iwan

Harga per porsinya saya gak tau ya 😀 jadi silahkan Googling. rumah makan ini ramai malam itu. begitu kita selesai, langsung ada pengunjung lagi mau makan.

DSC_0202

Ini peta lokasinya. udah banyak yg tau juga pasti 🙂

Habis makan malam kami diantar ke hotel, lalu berpisah. terima kasih, Tante D 🙂 kami pun istirahat masih sambil cari-cari sewaan motor untuk besok.

26 Agustus 2015

Pagi jam 08.00 saya & Erfan masih kebingungan. soalnya masih belum dapet sewaan motor. Yang kemarin respond, pagi ini gak ada kabarnya. Selesai mandi & makan roti dari hotel (lebih tepatnya hostel kali ya..), kami coba telfon lagi orang yg sewa motor. Alhamdulillah dapat, namanya Rental Motor Malang kontaknya di nomor 085706380845, tapi baru bisa antar jam 11.00 nanti.

Jadinya jam 09.00 lewat saya & Erfan jalan kaki aja main ke Alun-Alun. Dari hotel kami melewati banyak ruko yg kebanyakan belum buka. Dari jalan H. Zainul, kami menyebrang menuju jalan raya di seberang Plaza Malang. Udara pagi itu juga sejuk berangin, sangat nyaman menyusuri jalan pagi itu. Banyak orang yg udah belanja di ruko-ruko situ, ada juga yg belanja kue pasar, ada juga yg duduk sambil ngopi baca koran. Rasanya kayak berjalan di kota tua 🙂

Sampai di Alun-Alun Malang, mata kami langsung tertuju ke Masjid ini.

DSC_0209

Bangunannya indah, warnanya hijau pula haha. Gak mampir kesana, hanya duduk memandangnya dari kejauhan. pagi itu alun-alun udah ada yg lari pagi, duduk dambil baca koran, ada yg duduk ngobrol. Kalau saya & Erfan mah foto-foto aja, sambil ngebahas itinerary kami hari ini 🙂

DSC_0216

Rencananya hari ini kami akan ke Pantai 3 Warna di Selatan Malang, Masjid Biru lalu istirahat. Menjelang malam baru menuju Bromo.

Jam 10.00 lewat kami kembali jalan menuju hotel. tapi mampir sarapan dulu di Bakmi Gadjah Mada, bakmi yg lumayan terkenal sebagai kuliner Malang. sebenarnya Bakmi Gadjah Mada ini udah jadi tujuan untuk sarapan atau makan siang, jadi begitu lihat peta, dari Hotel Malang tinggal jalan, wah seneng banget. tadi pas jalan ke Alun-Alun rumah makan ini belum buka. jadi begitu jam 10.00 buka, kami langsung masuk.

Bakmi Gadjah Mada

Kalau liat dari luar, Depot Bakmi Gadjah Mada tanda & pintunya berwarna biru, jadi gampang dilihat. Masuk ke rumah makan ini, kesan pertamanya adalah jadul. bisa kelihatan dari interiornya, suasana & orang-orangnya. cuma ada kami & 2 meja lagi yg sarapan disini. begitu saya & Erfan duduk, pelayan kasih kami menu. Erfan pesan Mie Ayam Jamur (Rp 24.000),

DSC_0229

Saya pesennya Mie Istimewa (Rp 25.000). apa yg bikin istimewa? karena pakai ati ampela hehe..

DSC_0231

Rasanya enaaaak.. mienya kenyal, bumbu kecap yg membalut ayam juga pas. kuahnya pas, dan yg unik adalah pemakaian selada, bukan sawi. jadi ada rasa segar dari sayuran, crunchy  juga pahit. enak semuanya! porsinya juga pas untuk sarapan (apalagi sebelumnya udah makan roti, duh..). Ini petanya ya, kamu harus coba kalau ke Malang Kota.

Gagal ke Pantai

Selesai sarapan, saya & Erfan menuju hotel. kami siap-siap termasuk baju ganti buat main di pantai nanti. nunggu 30 menit, akhirnya motor datang. Erfan keluar hotel, saya nunggu di depan kamar aja di dalam. gak lama Erfan masuk bawa kunci motor. “STNK-nya gak ada..”

He?! 😕

Jadi Bapak dari Rental Motor Malang ini sewain motor tanpa STNK karena mahasiswa yg sewa sebelumnya menghilangkan. jadi cuma dikasih pegang surat tanda hilang dari polisi. baiklaaah. kalau aja tadi saya ikut ke depan, saya pasti maksa untuk ganti motor. Tapi udah jam segini, kita bisa kesorean kalau gak berangkat2.

Jadilah 15 menit kemudian saya & Erfan menuju toko kamera yg kemarin kami beli Xiaomi. komplain bla bla, dibilang mereka gak bisa ganti karena kerusakan gak terjadi di depan mata mereka & barang udah kita bawa 1 hari. Lah ya iya, kan matinya pas diluar. masa mau kita suruh mati di depan mereka 😐 sedangkan kalau claim asuransi, toko cuma bisa bantu claim lalu kirim ke Jakarta baru nunggu dibetulin. Laah..

Ternyata si toko ambil barang lagi di Jakarta.. Kan kita beli sengaja disini karena disini ada, tapi malah mati 😥

Setelah perbincangan alot, mulai dari ngotot sampe melas akhirnya Masnya sedia bantuin untuk coba cek kerusakan kamera. besok pagi-pagi kita diminta dateng lagi kesana. OKEH!

30 menit habis disitu, saya & Erfan jalan ke Malang bagian Selatan guna menghampiri Pantai 3 Warna *tsah*. menuju Tambakrejo, perjalanan udah lebih dari 2 jam, sampai akhirnya kami ketemu desa yg lagi ada acara musik keliling. puluhan truk bawa speaker sound system guede banget, di belakangnya grup laki-laki pada nari ngikutin truk jalan. jadi seperti pawai gitu, jalanannya ditutup sana-sini. sempet berfikir untuk nungguin pawainya lewat dulu aja, tapi ternyata panjang & lamaaa banget. akhirnya kami ngikutin warga yg mau lewat melalui jalan lain.

Waktu udah habis hampir 30 menit, begitu cek GPS, kok kami malah menjauhi tujuan. makin lama makin jauh, Erfan gak yakin buat nerusin perjalanan. sudah semakin sore, menuju jam 14.30, saya putuskan untuk puter balik aja. pertimbangannya kalau sampai Pantai 3 Warna terlalu sore, kembali ke kotanya keburu gelap & gak kekejar untuk wisata kulinernya.

Sedih sebel pun akhirnya saya & Erfan menuju objek wisata selanjutnya. yaitu, Masjid Biru Malang.

Masjid Biru Malang (Tiban Turen)

DSC_0251

Dibilang “tiban” karena awal mulanya Masjid ini gak diketahui warga sekitar kalau dibangun, tiba-tiba ada aja gitu. jadi warga nyebutnya buatan “jin/tiban”, padahal bangunan ini aslinya adalah Pondok Pesantren bernama Salafiah Bihaaru Bahri Asali Fadlaailir Rahmah. cuma karena arsiteknya bukan lulusan dari perguruan tinggi, jadi bentuk bangunan ini unik. Udah gitu bukan pake alat-alat berat & besar kayak biasa bangun gedung, tapi pakai tenaga 250 santri. Pantes aja berkesan rahasia ya.

Photo 26-08-15 3.14.54 PM

Sebelum masuk kita harus lepas alas kaki kan, saya lihat ada beberapa pengunjung yg bawa sendal/sepatunya ke dalam (dimasukin plastik). wah, jadi kepikiran. kalau saya balik keluar nanti sepatu udah gak ada gimana? hehe. Jadi saya taro 1 sepatu di tempat biasa orang taro, 1 lagi saya lempar ke deket pot tanaman.. & dibalik 😆 kalau Erfan kebetulan ada plastik jadi dia bawa tu sendal gunungnya.

Pas masuk kesan pertama saya adalah “ini apa ya?”

Konsepnya gimana ya? Saya gak ngerti aja sama dalemnya hehe. beberapa bagian tangga dibentuk semen menyerupai akar-akar, jadi kesannya adem seperti di dalam rumah pohon, mungkin? Lalu ada beberapa ruangan tempat duduk para santri ngumpul (jadi inget Hogwarts..) naik ke lantai berikutnya ada kolam yg isinya koin-koin. ah ini mungkin pengunjung yg habis baca doa lempar koin kesini..

Photo 26-08-15 2.52.59 PM

Lalu bagian dalam bangunan ada taman terbuka tapi gedung bagian sana belum rampung jadi saya foto tiang aja.

DSC_0271

Lalu ada salah satu sudut temanya emas-emas gitu..

DSC_0287

Sampingnya ada tangga ke lantai 6, saya foto di bawahnya aja.

Photo 26-08-15 2.56.17 PM

Bangunan utama pondok dan masjid tersebut sudah mencapai 10 lantai, tingkat 1 sampai dengan 4 digunakan sebagai tempat kegiatan para Santri Pondokan, lantai 6 seperti ruang keluarga, sedangkan lantai 5, 7, 8 terdapat toko-toko kecil yang di kelola oleh para Santriwati (Santri Wanita), berbagai macam makanan ringan dijual dengan harga murah, selain itu ada juga barang-barang yang dijual berupa pakaian Sarung, Sajadah, Jilbab, Tasbih dan sebagainya. (wikipedia)

Nah ini fotonya..

Photo 26-08-15 2.53.57 PM

Kelar muter-muter nyeker, kami keluar. nah kalau kita jalan ke samping bangunan bakal ketemu tembok ini..

DSC_0233

Yeee trus foto-foto deh :mrgreen:

DSC_0249

DSC_0237

Habis sholat Ashar kami cabut dari sini menuju Malang kota lagi guna istirahat utk siapin tenaga jalan ke Bromo nanti malem. Oh ya, ini petanya bagi yg mau coba lihat-lihat Masjib Biru-nya Malang. ada beberapa peraturan disini termasuk ndak boleh gandengan apalagi pelukan eaa 🙂 kecuali buat yg udah punya anak, itu juga gandengan & pelukannya sama anak.

Sebelum sampai kota kami mampir dulu makan siang yg kesorean di salah satu warung makan gitu di pinggir jalan. Asal milih aja sih, kadung lapar soalnya. tapi tanpa diduga, Ibu yg punya warung bikin daging empal enak banget 😀 Sampai hotel sebelum maghrib, Erfan komunikasi sama penyewaan motor trail. Iya, dia maunya naik motor trail aja gitu..

Gagal ke Bromo

Saya nunggu di Giant Malang malem itu, Erfan sendiri yg nyamperin tempat sewaan motor. soalnya takut gak boleh sewa kalau keliatan berdua *bandel*.

Lumayan lama duduk di kursi depan Giant, Erfan balik pake motor matic yg kita sewa tadi pagi. habis parkir motor jalannya lesu. saya samperin, dia dengan sedihnya ngomong, “gak bisa disewa soalnya gak ada STNKaaaa…” 😀
Akhirnya kami duduk lagi sambil ngomongin rencana selanjutnya. Karena gak akan aman kalau dipaksakan jalan malam ini, dengan motor matic, gak ada STNK pula. jadi lebih baik kita kembali tahun depan, dan malam ini kita habiskan untuk ngejar kulineran sesuai rencana sebelumnya. toh gunung juga gak akan kemana 🙂 *menghibur diri*

Dan untuk besok pagi, sebelum pindah ke kota selanjutnya, kita harus sempetin main ke Museum Angkut dulu pokoknya. Akhirnya sedih-sedih kami jalan kembali ke Batu, guna menghampir ketan dekat alun-alun yg sudah melegenda.

Pos Ketan Legenda 1967

Jam udah menunjuk ke jam 20.00, sampe ke tempat ini ruameknya rek. tapi Alhamdulillah ngantri gak sampe 5 meter tuh, tempat duduk jg langsung dapet di dalam.

Erfan pesen ketan susu keju meises (KSKM) Rp 7.000, saya pesen ketan susu duren keju (KSDK) Rp 13.000. waaah…

DSC_0294

Durennyaaaa 😯

Eh, ini lupa dikasih keju, Mas!

DSC_0297

Nah ini yg bener.. hehe makin sedap keliatannya ya 😉

DSC_0300

Saya suka banget ketan susu. kalau di Pondok Cabe gak ada, paling deket ke Rempoa. tapi Ketan Susunya Pos Legenda ini enak enyak enyees banget. harganya juga terjangkau banget.

Gak lama habis makan ini kami cabut, soalnya rame banget, Erfan gak betah. modelnya yg kita lagi makan trus diliatin-tungguin sama yg lagi antri gitu ahahaha. gak enak banget kan. ini petanya ya.. deket banget sama Alun-Alun Batu pokoknya.

Lanjut dari sini, kami kembali menuju kota lalu mampir ke Bakso President. Yeay!
Sampe ke Bakso President yg di samping rel kereta api ini sekitar jam 21.20-an. saya & Erfan termasuk yg last order bareng pasangan yg lagi makan pas kita dateng. kesisaan Bakso Campur Biasa (Rp 14.000/porsi), ini rasanya enak juga.. kuahnya mantab lah gitu.

DSC_0304

Sama ini niiii… sate baksonyaaa… endes enyes bengets!

DSC_0302

Kenyel-kenyel daging berurat gitu lho, enak banget. bumbu kecapnya juga pas banget racikannya. pokoknya enak banget! Harganya Rp 10.000/tusuk.

Okay. Rumah Baksonya udah mau tutup, kursi udah diangkat-angkatin, saatnya kami keluar haha. Selesai kegiatan hari. Walaupun gak dapet pantai, ke Masjid yg unik (baca: aneh), gagal ke Bromo, tapi Alhamdulillah kulinernya dapet yg enak-enak. Besok hari terakhir di Malang, mainnya pake perhitungan lagi sebelum kita pindah ke kota berikutnya.

Tgl 27 Agustus 2015

Hari ini kami sudah siap pagi-pagi sekali. Setelah sarapan  dari hotel, langsung beres-beres barang untuk check out. rencana kami hari ini adalah ke Museum Angkut yg buka jam 11.00, tapi jam 15.00 sudah harus kembali ke Malang Kota. sip. mepet banget 😆 😥

Tapi sebelumnya, mari kembali ke toko kamera buat ambil si Xiaomi. optimisnya adalah kamera gak rusak yg aneh-aneh & si Masnya bisa betulin.

Ternyata, pas kita sampe jam 09.00, Mas yg kemarin belum dateng. baru sodaranya ada. zzzzz..
Nunggu sekitar 20 menit akhirnya dia datang. Dia bilang gak bisa nemuin rusaknya & perbaiki tu action cam. Huaa sedih rasanya. padahal ini hari terakhir di Malang, berharap semua mulai membaik.

Trus, gimana dong?

“Gimana yah.. Kalau mau ganti baru, kita minta tambahan Rp 50.000, biaya kirim aja deh untuk ke Jakarta. Lalu kita ganti barang yg baru,” kata Masnya lalu hisap rokok.

Yah, apa mau dikata. dibilang perlu yaa, gak juga. dibilang gak perlu yaa, pengen pake. Akhirnya bukannya minta refund kami malah nambah Rp 50.000 lalu dapat Xiaomi yg baru. warna hijau persis yg saya mau. Kali ini kami tes foto & video sampe batrenya bener-bener habis, dicoba batre sendiri, nyala. OKEH. baru cabut dari situ.

Sempet ngobrol sama Masnya, ternyata dia aja suka banget Bromo ketimbang Kawah Ijen. Hiks, semakin sedih deh inget tadi malem gagal kesana.

Museum Angkut

Oh ya, tadi sebelum jalan kami nitip carrier dulu di front office hotel. Alhamdulillah boleh ya, kalo gak bakal bingung deh gimana. Perjalanan dari toko kamera ke Batu lagi dikejar 1 jam pakai motor. sampai ke Museum Angkut jam 10.40-an, kami duduk-duduk dulu di tempat jajanan yg kebanyakan belum buka (iya lah..). ternyata orang pun udah rame pada datang. pada cakep-cakep banget, pasti mau Oh-Oh-Te-Dek deh.

Tepat jam 11.00 kami jalan ngikut antrian orang-orang di depan loket. Harga tiket Museum Angkut per Agustus 2015, Rp 60.000/orang, DSLR dikenakan Rp 30.000. jadi totalnya Rp 150.000 + parkir Rp 2.000.

Pasti udah banyak yg tau ya (sayanya yg telat), Museum Angkut dalemnya kayak apa. bagus banget ya..

Galeri mobil-mobil antik,

DSC_0338

DSC_0971

DSC_0309

DSC_0320
ngapain lu bro?!

Tentunya ada motor antik juga..

DSC_0312

Lalu ketemu becak motor ini..

DSC_0975

Nah. Kan keluarnya kita bakal ketemu settingan beberapa ikon jaman dulu ya. lanjut penampakannya.

DSC_0996
si mas serius banget ngipasnya..

DSC_1004

Ini replika Pelabuhan Sunda Kelapa di Jakarta. saya yg udah pernah kesana bilang, ini mirip!

DSC_1008

Nah trus masuk lagi ke ruangan yg isinya mobil antik juga..

DSC_1019

DCIM100MEDIA

Di foto atas kita coba pake kamera Xiaominya. Kok bisa udah bayar charge DSLR tapi pake action cam juga? Hehehe. kami ada caranya sendiri..

DCIM100MEDIA

jalanan ala ala
jalanan ala ala

DCIM100MEDIA

Anggep aja mau ngopi di pinggir jalan New York hehe

DCIM100MEDIA

Kok burem? fokusnya ngaco nii 😕

DCIM100MEDIA

Buanyak banget yg dilihat disiniiii 😀  #senang

DCIM100MEDIA

Photo 27-08-15 1.34.14 PM

Photo 27-08-15 1.45.45 PM

DCIM100MEDIA

Pacaran dulu depan Buckingham Palace 😀

DCIM100MEDIA

Kalo mau foto di spot atas pake ngantri ya. 🙂

Nah lanjut dari taman bunga ini, kita ke tema movie alias film-film Hollywood.

Photo 27-08-15 2.01.52 PM

Saya gak banyak foto soalnya waktu untuk menuju jam 14.00. tapi ada satu lantai lagi yg belom kita naikin. lantai paling atas untuk liat view ini..

Photo 27-08-15 2.11.56 PM

Wuih.. keren ya. panas, tapi keren.

Kami berdua suka sekali Museum ini, konsepnya, koleksi barangnya. suasananya juga bagus, gedungnya bersih rapi. saya seneng sama tempat yg peraturannya ketat, karena tempatnya pasti bersih 🙂

Berburu Waktu Sebelum Kereta Berangkat

Selesai dari lantai 3, langsung naik lift, turun ke lantai 1. dari lantai 1 langsung ngacir keluar ke parkiran motor, itu juga lewat pintu masuk. orang-orang pada bingung liat kami lari-lari. kenapa? Karena kereta ke Banyuwangi jam 15.50, Saudara-saudara! 😆
Ngebut ngebut ngebut, sampai Hotel Malang jam 15.00. ambil carrier lalu ke Stasiun. sebelumnya udah bilang sama tempat sewaan motor kalau minta diambil jam 15.30. Nah masih ada waktu sekitar 35 menit sebelum kereta berangkat, saya & Erfan sempetin makan siang dulu di salah satu warung Padang di samping stasiun. Saya salah pilih nih, ayam gorengnya alot, makannya jadi lama ahaha. pas lagi enak-enak makan, Erfan di SMS katanya orang yg ambil motor sampai tapi di depan Stasiun. wah..

Buru-buru anterin motor, tp udah 10 menit Erfan belom balik juga. makin lama makin panik, karena semakin deket sama kereta datang. saya selesein makan, siapin duit & siapin badan buat langsung jalan. 5 menit kemudian Erfan datang, selesein makannya sambil buru-buru. pas dia cuci tangan saya langsung bayar makan siang itu, trus kami berdua jalan cepet ke stasiun *negak minum yg belom kelar*

Eeee, belom ngeprint tiket toh?! Padahal 5 menit lagi kereta dateng. huaaaa..

Ada 2 mesin tiket, yg 1 dipake cowok-cowok ramean gitu, 1 lagi ada seorang Ibu. Tapi karena lihat saya & Erfan kayak terburu-buru & beliau jg masih cek nomor di handphone-nya, kami dikasih duluan. Alhamdulillaaaaahh..!
Print tiket gak sampe 2 menit, teteeeup harus cek KTP dulu sama petugas, lalu dia bilang, “lajur 3 ya, lewat bawah.”

Bawah? pake ke bawah dulu? 😯

Spontan langsung ngacir turun tangga, sampe Bapak Petugas teriak, “hati-hati!”
“Iya, Pak, makasih!” saya bilang 😀

Habis turun kami nyebrang lalu naik tangga lagi. rasanya campur aduk! deg-degan, perut begah, pundak + pinggang pegel gendong carrier sambil lari. Subhanallah 😆 Begitu kami sampai di lajur 3, paaass banget diujung sana kereta kami melaju menghampiri. Nah itu dia kereta kamiii! Kocak banget rasanya. tapi seru #janganditiruya 🙂
Kami naik kereta Tawang Alun jurusan Malang – Banyuwangi seharga Rp 130.000/2 orang.

Malang cuma 2 malem tapi ceritanya macem-macem. Walaupun membawa malang, tapi juga membawa senang. Terima kasih, Malang. nantikan kedatangan kami lagi di tahun 2016 ya 🙂 ke Banyuwangi kita sekarang!

DCIM100MEDIA
sempetin selfie walaupun cuma 2 kali jepret

 

NB:

Kamera yang dipakai dalam postingan ini adalah Nikon 3200 , iPhone 5s dan Xiaomi Yi. Kalau tampilan foto di postingan ini buram/berbayang, coba klik/lihat foto sebenarnya.

Advertisements

2 thoughts on “#asthierfantrip 20 Hari Traveling Jawa – Bali: Malang. Malang Dibawa Senang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s