#asthierfantrip 20 Hari Traveling Jawa – Bali : Tegal Sebagai Awal

Seperti yang sudah saya sebutkan di postingan sebelumnya, kota Tegal saya & Erfan datangi pertama karena ada tetangga masa kecil yang sekarang tinggal di Tegal. Sudah wanti-wanti Era (si sahabat) biar luangin waktu buat bawa jalan-jalan (dih, maksa πŸ˜€ ) & menyerahkan semuanya ke dia soal kemana aja selama disana.

15 Agustus 2015

Berangkat siang sekitar jam 13.30 dari Universitas Pancasila (rumah Erfan) naik kereta dengan tujuan Stasiun Gondangdia. seperti yang bisa diduga, begitu masuk kereta langsung *jeng jeng!* orang pada ngeliatin. soalnya kami berdua pake carrier lumayan gede ditambah tas ransel (Erfan selempang) lagi. mereka pasti berfikir, “mau 17-an sambil camping.” *LOL padahal sepatu aja pake Converse, jaketnya parka ala ala πŸ˜₯
Sampai di Stasiun Gondangdia kami foto sebentar untuk dokumentasi. karena setelah ini tiap baru tiba di kota berikut mau foto.

@ Stasiun Gondangdia, Jakarta
@ Stasiun Gondangdia, Jakarta (berasa bule ajaa, pake tas-tas macem ‘tu)

Habis foto kami keluar cari bajaj untuk mengantar kami ke Stasiun Senen. ternyata eh ternyata, ada segerombolan pecinta alam yg kalo kita liat pasti juga berfikir, “mau 17-an sambil camping.” dan mereka juga mau tawar argo bajaj sambiiiil… disorot kamera dari TV baju hitam itu πŸ˜€ kami langsung berjalan menjauh ke bawah jembatan layang dan dapat bajaj dengan tarif Rp 15.000 ke Stasiun Senen.

Sampai di Stasiun Senen ternyata buanyak banget pecinta alam bawa carrier yang juga siap mau berangkat keluar kota, ngerayain Kemerdekaan Indonesia di atas gunung πŸ˜€ jadi gak ngerasa sendiri deh. langsung cari mesin pencetak tiket, lalu mengantre. perlu diinget ya, Stasiun Senen itu rame banget, karena banyak jurusannya. jadi jangan sampai lengah jaga barang-barang, terutama pas lagi antre atau desak-desakan. karena pas saya lagi jagain tas sambil nunggu Erfan antre di mesin pencetak tiket, saya perhatiin ada 2-3 copet lagi memantau calon penumpang yang lengah. FYI, saya udah hafal sekali gelagatnya copet itu kayak apa. so you better be careful yah!

Selesai cetak tiket, masuk ke ruang tunggu dan duduk karena kereta tujuan Tegal belum datang. Saya yang baru pertama kali masuk ke Stasiun Tegal dan baru kedua kali naik kereta keluar kota kerjaannya clingak-clinguk ngeliatin orang hahaa. jadwal kereta berangkat jam 16.30 dan kami nunggu sekitar 35 menit. kereta datang, langsung deh kami masuk gerbong yang diduga gerbong 3. duduk, taro tas. gak sampe 5 menit ada penumpang dateng dan bilang itu kursi dia. ternyata kami salah gerbong, saudara saudara πŸ˜€ bukan gak baca tiket dengan teliti, tapi gak kami teliti ngitung dan baca gerbongnya hahaha. udah masuk gerbong diliatin orang-orang karena cuma kami yg bawa carrier, taronya udah ribet banget, eh salah.. gak ada 10 menit nunggu (sudah di gerbong dan kursi yang bener), kereta jalan pas jam 16.30.

@ Stasiun Tegal (excited... tapi lapar :D )
@ Stasiun Tegal (excited… tapi lapar πŸ˜€ )

Jam 21.35 kami sampai di Tegal langsung ke lobi. karena saya telat ngabarin Era, jadinya kami nunggu sambil foto-foto. Nunggu pun gak lama, Era & Pacarnya, Febri jemput kami pakai mobil. “Maafin ya kalo badan bau keringet, maklumin aja deh,” kata saya begitu mobil jalan keluar dari Stasiun. Kami berdua diajak makan Ponggol Setan. warung kaki limanya lesehan di pinggir jalan & cuma itu yang masih buka. sayangnya saya gak foto, tapi makannya terdiri dari nasi, ayam kuah santan sama tumis tempe potongan kecil dan rasanya pedes. si tempe ini yang namanya Ponggol, & karena pedes, jadilah Ponggol Setan. saya suka banget. ya antara laper sama udah gelap jadi gak keburu foto deh πŸ˜€ lalu kami diantar pulang ke rumah Era, istirahat karena besok paginya kita mau jalan-jalan.

16 Agustus 2015

Namanya sahabat dari kecil ya, udah lama gak ketemu. jadi begitu ketemu di kamar (Erfan di kamar atas dong) langsung curhat-curhatan jadinya tidurnya kurang haha. Pagi itu kami sudah siap jam 08.30 tapi ternyata Febri tidurnya diperpanjang jadinya harus nunggu dulu. dikasih sarapan sama Mamanya Era (makasih, Tante Susi *salim*), semacam ketupat sayur tapi kuahnya kental. gurih rasanya, ada potongan tempenya juga. coba Googling “ketupat kuning Tegal” deh, tampilannya kayak gitu.
Jam 10.00 Febri dateng, lalu kami langsung berangkat menuju ke objek wisata pertama,

Danau Beko.

Danau Beko
Danau Beko

Jadi Danau Beko ini terbentuk dari hasil pertambangan batu kapur yang dalam dan kena air hujan. bertahun-tahun lamanya proses itu terus terjadi di Beko ini gak cuma ada satu genangan besar, tapi ada lima dan masing-masing berbeda besarnya. Kami cuma diem di satu danau dan foto-foto disana karenaaa panas bo’! jadi cari yang paling adem. berikut yaa penampakan kami πŸ˜€

DCIM101MEDIA

DCIM101MEDIA

DCIM101MEDIA

DCIM101MEDIA

IMG_4616

IMG_4615
w/ my bestfriend, Era

DSC_1857

Pas kita kesini terlihat pekerja tambang bekerja ngumpulin batu kapurnya. Jalanan menuju & dalam deretan danau juga jelek jadi hati-hati ya. Saya aja gak berani minggir-minggir ke Danaunya, keliatan dalam dan misterius! ini alamat dan petanya, coba klik dulu.

Lanjut, habis panas-panasan kita jalan lagi. Febri tadi ngajakin ke wisata air panas Guci, tapi gue sama Erfan lg gak tertarik berpanas & berhangat-hangatan haha. Jadilah kami langsung ke makan siang πŸ˜€ kuliner terkenal yg kami tuju adalah…

Sate Kambing Mendo Wendi’s!
Kami ke RM Wendi’s yg lokasi di hook, alias belokan. karena lokasi yg satu lagi rame banget dan parkirnya susah. alamatnya:

Sate Mendo Wendy’s
Jl. Letjend Suprapto No.59 Tegal

DSC_1894

Ini adalah sate kambing paling empuk yang pernah saya makan, yes! top of the top! empuk, gak prengus, gak amis. makannya sampe merem melek keenakan πŸ˜€ bukan lebay ya, saya bukan orang yg mau bilang suka kalo gak suka πŸ˜‰ penyajian satenya itu di hotplate, biar sate tetep panas. ditemenin sama potongan bawang, tomat dan sambal yg pedeeees, cocok sama kecapnya yg banyak.
Makan siang waktu itu rame juga sih, kami pesen 20 tusuk sate dan 2 sop kambing tadinya. tapi sopnya tinggal 1 porsi. jadi konsekuensinya banyak tetelan (it’s fine by me) juga harus berbagi 4 hahaha! Era bilang, kakaknya yg tinggal di Yogya kalo mau makan sate kambing bela-belain ke Mendo Wendi’s ini. gak heran sih, udah enaknya parah, harganya juga gak mahal πŸ˜€

Gak lama habis deh semua makanan ini. berfikir cari yang seger-seger, kami diajak minum Es Sagwan di.. aduh, lupa cek tempatnya dimana 😦 tapi tampilannya kayak gini.

Es Sagwan

Keliatannya biasa aja ya? Es serut disiram sirup, dikasih dawet putih dari aci yg direndem di air kelapa trus dikasih es serut lagi baru disiram sirup lagi yg banyak. tapi ini rasanya enaaaaak banget. gak pernah ngerasain minuman kayak gini dimana-mana, Jakarta apalagi πŸ˜€ kayaknya perpaduan air kelapa sama sirupnya itu lho, yg jadi kunci Es Sagwan ini. manis, gurih, seger, nagih deh pokoknya. Era ngebolehin saya ngabisin punya dia, “kan di Jakarta gak ada, jadi lu puas-puasin deh,” kata dia. ah pengertian sekali! *kiss* ohiya, habis makan Sate Kambing, minum Es Sagwan kami masih ngemil tahu sama tempe goreng disini. enak banget juga sih abisnya πŸ˜€

Lanjut dari sini, kami diajak Era & Febri ke Waduk Cacaban. Lokasinya ada disini ya.

Parkir mobil lalu jalan ke atas sedikit. gak sedikit sih, luamayan bikin ngos-ngosan sih, tapi begitu ngeliat Waduknya.. rasanya tadi langsung hilang.

Waduk Cacaban
Waduk Cacaban

DSC_1931

DCIM101MEDIA

DCIM101MEDIA

DSC_1916

DCIM101MEDIA

DCIM101MEDIA

Waktu lagi mau ambil foto gaya di atas, ada ibu penjual minuman yg cuma dia gotong pake kardus (penuh, berat, udah ngeri jebol aja gue) yang mau nyamperin kita. masalahnya adalah, pinggiran danau itu dari batu-batu besar. udah terjal, susah jalannya. saya aja harus hati-hati banget ke atas sini dan berdiri. gak lama abis foto ini kami duduk, lihat hasil foto, trus ibu tadi *bruk!* jatuh di deket kita. setengah dagangannya keluar. ternyata sendalnya slip di salah satu batu jadi si Ibu gak bisa melangkah. Saya kaget setengah mati dan parno banget, kalau misal si ibu jatoh ke bawah, haduuh ;( karena iba Erfan beli minumannya dan kami ingatkan si Ibu untuk hati-hati. buat kalian juga hati-hati ya. sekalipun jago berenang, jatoh ke lempar-lempar nabrak batu itu gak lucu lho.

Jam udah mau jam 17.30. gak terasa ternyata udah mau gelap. kami cabut dan kembali ke rumah Era untuk mandi, maghriban dan lanjut kulineran malam.

Yang ternyata berangkatnya habis Isya…

Kami makan malam Blengong. Kata Era Blengong itu kawinan bebek sama entog. yeay! pas sampe warung langsung buru-burung serbu Blengongnya sama sate, karena kalo gak, bisa kehabisan. itu juga pas banget Blengong udah buat kami doang hehe. gak foto warungnya, tapi lokasinya ada di salah satu dari banyak warung yg berderet di daerah Sawah Pari Tegal. Kata Era sih Blengong ada banyak, cuma karena dia seneng makan yg disitu, ya dia ajak saya kesitu. tapi sebenarnya di jalan-jalan Tegal juga ada kok.

DSC_1942

Makannya bareng Ketupat kuah santan dan kentel, mirip sama yg saya makan waktu sarapan. tapi ini sedikit lebih encer dan guriiih banget. bisa request sama Bapak yg bikin, diulegin berapa cabe di piringnya. waaah gue suka banget! *drolling* ditawarin nambah sama Febri, tapiΒ  saya nolak. biar ada alesan buat balik ke Tegal lagi dan lagi hihi.

Lanjuuutt. Saya bilang ke Era mau dong makan dessert atau manisan lucu-lucu. Lalu Era ngajak kami ke Rita Supermall Tegal. katanya disana ada stand es krim gulung. gulung? kayak gimana maksudnya? kayak gini niih.

DSC_1948

Nama bekennya, pan ice cream. Adonan es krim cair disiram di pan atau besi super dingin (kayak tepanyaki, tapi dingin) trus diaduk-balik, dicacah (kalau mau pakai isian) lalu diaduk lagi, diratain melebar kayak crepes. kemudian es krimnya di kikis dalam beberapa bagian terpisah jadi dalam satu wadah ada sekitar 6 gulungan es krim. Foto di atas adalah punya Erfan, es krim coklat isi Oreo, topping mangga dan saus blueberry. men! enak punyaaa. si Hulala ini belom buka di Jakarta ya? soalnya di Yogya sama Semarang udah ada. es krim vanillanya endes. harganya Rp 17.000.

Saya cuma tau harga Es Hulala ini soalnya tadi malam tiap makan kami ditraktir. Makasih, Febri. makasih, Era πŸ™‚
Setelah ini kami masih diajak main ke taman Monumen Jos Soedarso buat nongkrong. nyobain kue cubit trus foto-foto di bawah Monumen. suasana di taman ini ramai, banyak tukang jualan dan muda-mudi yg nongkrong. gak lupa dong, ada pengamen juga. Saya foto kantor Pangkalan Angkatan Laut Tegal nih, di seberang taman.

DSC_1952

Berterima kasih sekali sama Febri udah mau nyetir nganter-nganterin saya sama Erfan, digangguin hari liburnya dan besok paginya harus upacara pula πŸ™‚ habis dari Monumen kami pulang, bebersih trus istirahat. gak tidur terlalu larut lagi, perut udah kenyang jadi bobo lebih cepet deh haha..

17 Agustus 2015

Pagi-pagi jam 6.30 saya dan Erfan udah sampe Stasiun Tegal. kereta kami jalan jam 07.00, jadi nyempetin beli bubur depan Stasiun dulu buat sarapan di kereta. pisah sama Era, peluk cium lalu masuk kereta. menuju Semarang, here we go πŸ™‚

Walaupun gak lama, tapi saya senang sekali udah sempetin mampir Tegal. semua makanannya enak, cocok di lidah πŸ™‚

Rincian Pengeluaran

Karena objek wisata gak pakai tiket masuk dan parkir, makannya mostly dibayarin pula, jadi hanya ini pengeluaran kami saat menuju & selama di Tegal, yang kami ingat :mrgreen:

a. Kereta dari Stasiun Universitas Pancasila ke Stasiun Gondangdia Rp 12.000/orang (termasuk uang jaminan Rp 10.000, dikembalikan di Stasiun tujuan), jadi total Rp 4.000/2 orang sajah!

b. Bajaj dari Stasiun Gondangdia ke Stasiun Senen Rp 15.000

c. Kereta Stasiun Senen – Stasiun Tegal Rp 100.000/2 orang

d. Makan Es Krim Gulung Rp 17.000 x 4 orang = Rp 68.000

NB:

Kamera yang dipakai dalam postingan ini adalah Nikon 3200 dan Xiaomi Yi. Kalau tampilan foto di postingan ini buram/berbayang, coba klik/lihat foto sebenarnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s